In-depth

Dilema Stapac Jakarta untuk Timnas, Seharusnya Jangan Mundur dari IBL

Sabtu, 24 Agustus 2019 15:10 WIB
Editor: Yohanes Ishak
© INDOSPORT
Logo Stapac Jakarta. Copyright: © INDOSPORT
Logo Stapac Jakarta.
Jangan Mundur Stapac Jakarta!

Meski demikian, saat ini pihak IBL maupun Perbasi masih ingin mencari cara agar Stapac Jakarta tidak benar-benar mundur dan masih bisa tetap berkontribusi untuk dunia basket Tanah Air.

“Intinya, kami akan membicarakan sinkronisasi jadwal liga dan seleksi Timnas Basket Indonesia agar semua tetap berjalan. Beberapa hal terkait pemilihan pemain juga akan dibahas di sana,” ujar Junas Mardiansyah, Direktur IBL, dilansir dari situs Mainbasket.

“Pihak IBL sudah berbicara dengan Stapac. Namun, karena mereka mengirim surat, kami akan membalas secepatnya. Liga akan memberikan informasi selengkapnya tentang Timnas Basket (yang tidak mengganggu jalannya klub),” lanjutnya.

Kim Hong mengaku jika keputusan yang dibuatnya ini dapat dimengerti oleh seluruh pencinta basket Indonesia, termasuk PacMan (sebutan fans Stapac Jakarta).

Pria yang juga terkenal suka mengenakan topi terbalik ini mengaku jika benar nantinya akan mundur, timnya juga masih akan bisa kembali sekitar tiga atau empat tahun mendatang. Di saat itu jugalah dirinya mengaku ingin melakukan pencarian pemain yang sesuai agar dapat kembali bersaing.

Di satu sisi, INDOSPORT pun menyayangkan jika benar Stapac Jakarta benar-benar akan angkat kaki dari IBL Indonesia. Pasalnya, dalam beberapa musim terakhir Stapac Jakarta selalu memberikan warna bagi kompetisi IBL Indonesia.

© Arif Rahman/INDOSPORT
Pemain Stapac Jakarta usai melakukan selebrasi melawan Satria Muda Pertamina di final Copyright: Arif Rahman/INDOSPORTPemain Stapac Jakarta usai melakukan selebrasi melawan Satria Muda Pertamina di final

Persaingannya dengan Satria Muda Pertamina Jakarta maupun Pelita Jaya Jakarta benar-benar menghidupkan basket di Tanah Air.

Terlebih, Stapac Jakarta juga sudah mengoleksi 5 gelar di kompetisi basket tertinggi Indonesia. Jumlah ini membuat mereka menjadi tim kedua peraih gelar terbanyak, di bawah Satria Muda Jakarta yang telah meraih 9 gelar.

Sekadar saran, mungkin ada baiknya Stapac Jakarta mencoba untuk merekrut beberapa pemain dari tim lain yang kontraknya sudah habis atau bisa juga dari pemain-pemain yang musim lalu sempat memperkuat Bogor Siliwangi.

© Arif Rahman/INDOSPORT
Stapac Jakarta tampil sebagai juara IBL 2018/18. Copyright: Arif Rahman/INDOSPORTStapac Jakarta tampil sebagai juara IBL 2018/19.

Bogor Siliwangi sendiri telah dicoret oleh IBL karena menganggap mereka tak mampu mengikuti persyaratan yang diberikan.

Salah satu pemain berbakat yang mungkin bisa menjadi andalan Stapac Jakarta jika mengambil dari eks pemain Bogor Siliwangi adalah Daniel Wenas yang hingga saat ini masih belum terdengar kabar akan membela klub mana di musim depan.

© Shintya Maharani/INDOSPORT
Pemain Bogor Siliwangi, Daniel Wenas. Copyright: Shintya Maharani/INDOSPORTMantan Pemain Bogor Siliwangi, Daniel Wenas.

Stapac Jakarta juga bisa melakukan seleksi pemain, mungkin dari antar sekolah yang biasa bermain di DBL ataupun Liga Mahasiswa.

Memang benar yang dikatakan oleh Kim Hong, jika mencari pemain agar bisa menjawab kebutuhan tim tentu sangat sulit, namun tidak ada salahnya bukan jika harus mencoba? Toh, Stapac Jakarta juga salah satu tim yang mampu mengorbitkan sejumlah pemain berbakat atau memoles pemain menjadi andalan dalam.

Nama-nama seperti Andakara Prastawa yang kini memperkuat Pelita Jaya, lalu ada juga Widyantara Teja yang sedang dipanggil Timnas, Xaverius Prawiro legenda yang telah pensiun, Abraham Damarr yang namanya semakin mengkilap merupakan sejumlah contoh pemain yang mampu mengembangkan permainnya saat berseragam Stapac Jakarta.

© Instagram Andakara Prastawa
Andakara Prastawa, point guard Stapac Jakarta. Copyright: Instagram Andakara PrastawaAndakara Prastawa, point guard saat masih memperkuat Stapac Jakarta.

Memang benar pastinya butuh waktu yang lama, namun semua itu bisa dijalankan tanpa harus keluar dari IBL Indonesia bukan?

Terlebih, Stapac Jakarta juga merupakan tim raksasa di olahraga basket Indonesia dan juga salah satu tim yang bisa menjadi daya tarik bagi siapapun yang menyukai olahraga basket.

Jika nantinya Stapac Jakarta benar-benar resmi meninggalkan IBL Indonesia, bukan tidak mungkin pencinta basket Tanah Air akan semakin berkurang.

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%