In-depth

4 Pebasket Non Amerika Terbaik di Ajang NBA: Ada dari Asia

Rabu, 21 Oktober 2020 22:38 WIB
Editor: Ivan Reinhard Manurung
© Harry How/Getty Images
Giannis Antetokounmpo, bintang basket NBA asal Yunani milik tim Milwaukee Bucks. Copyright: © Harry How/Getty Images
Giannis Antetokounmpo, bintang basket NBA asal Yunani milik tim Milwaukee Bucks.
2. Giannis Antetokounmpo

Saat didraft oleh Milwaukee Bucks pada pilihan ke-13 pada 2013 lalu, mungkin tidak ada yang menyangka jika Giannis Antetokounmpo akan menjadi salah satu pebasket non Amerika tersukses di NBA.

Pemain asal Yunani yang bisa di posisi power forward dan small forward ini menjelma menjadi salah satu kunci Milwaukee Bucks rutin melangkah hingga babak playoff.

NBA musim 2019/20 sendiri menjadi salah satu tahun terbaik dalam karier pebasket kelahiran 6 Desember 1994. Meskipun tidak membawa Bucks juara, namun ia berhasil terpilih sebagai MVP, yang berarti sudah dua tahun berturut-turut ia meraihnya.

Tidak hanya itu, pebasket yang agak sulit untuk diucapkan namanya ini juga berhasil mengungguli Anthony Davis sebagai Defensive Player of The Year NBA 2019-2020.

3. Pau Gasol

© GETTY IMAGES
Caption Copyright: GETTY IMAGESMantan pemain LA Lakers asal Spanyol, Pau Gasol.

Marc Gasol bukan satu-satunya pebasket asal Spanyol yang punya tinta emas dalam perjalanan kariernya sebagai pebasket di NBA.

Pasalnya ada nama Pau Gasol yang lebih dulu meraih prestasi bergengsi di NBA meski statusnya bukan pebasket asal Amerika.

Pau mengawali langkahnya di NBA dengan memperkuat Memphis Grizzlis. Tujuh tahun hanya meraih gelar NBA Rookie of The Year dan NBA All-Rookie First Team, ia pun memilih hengkang ke LA Lakers.

Satu tim bersama Kobe Bryant, Pau pun merasakan puncak kariernya di NBA. Bersama Lakers, pebasket berpostur 2,16 meter ini mampu dua kali berturut-turut meraih gelar juara NBA (2009 dan 2010).

Setelah lepas dari Lakers, Marc sempat memperkuat sejumlah klub seperti Chicago Bulls, San Antonio Spurs, dan Milwaukee Buck. Namun saat ini ia tercatat tak memperkuat klub mana pun.

4. Yao Ming

© NBA
Yao Ming ketika bermain membela Houston Rockets. Copyright: NBAYao Ming ketika bermain membela Houston Rockets.

Tidak banyak orang asia yang mampu menembus NBA. Bukan tanpa sebab, mengingat postur tubuh rata-rata orang asal asia seringnya tidak terlalu tinggi.

Namun, semua berubah dengan kedatangan pebasket asal China, Yao Ming. Dengan tubuh setinggi 2,29 meter, Yao Ming langsung mendapat predikat pebasket tertinggi saat menandatangani kontrak bersama Houston Rockets pada 2002 silam.

Postur tubuh tinggi sendiri bukan satu-satunya senjata andalan Yao Ming saat tampil di NBA bersama Rockets. Sosok yang kini menjadi Presiden CBA (asosiasi basket China) juga memiliki akurasi tembakan yang tinggi.

Selama 9 tahun memperkuat Rockets, Yao Ming dianugrahi predikat NBA All-Star sebanyak delapan kali. Ia juga menjadi salah satu pencetak poin andalan Rockets dengan rata-rata 19 poin per game dari total 486 penampilan.

Berkat kerja kerasnya tersebut, Rockets sendiri memberi penghormatan kepada Yao Ming dengan mempensiunkan jersey bernomor 11 yang saat itu selalu digunakan olehnya.

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
100%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%