Liga Indonesia

Rintis Mimpi ke Piala Dunia, Ini Sikap Tegas PSSI Kepada 34 Asprov

  • Ketua umum PSSI, telah mengutarakan mimpi besar Indonesia untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia di 2034 mendatang.
  • Untuk mempersiapkan hal itu, Edy juga meminta dukungan dari semua Asosiasi Provinsi (Asprov).
Sabtu, 13 Januari 2018 21:07 WIB
Penulis: Petrus Manus Da' Yerimon | Editor: Prio Hari Kristanto
© Petrus Manus Da' Yerimon/INDOSPORT
Edy Rahmayadi saat membuka Kongres PSSI Copyright: © Petrus Manus Da' Yerimon/INDOSPORT
Edy Rahmayadi saat membuka Kongres PSSI

Ketua umum PSSI, Edy Rahmayadi telah mengutarakan mimpi besar Indonesia untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia di 2034 mendatang. Untuk mempersiapkan hal itu, Edy juga meminta dukungan dari semua Asosiasi Provinsi (Asprov) dalam hal menciptakan pemain berkualitas untuk diproyeksikan menuju Timnas Indonesia.

Hal utama yang dibebankan PSSI pada 34 Asprov adalah agar secepat mungkin Asprov harus bisa memutar kompetisi di tiap daerahnya. PSSI ingin menjaring sebanyak mungkin potensi pemain muda terutama dalam rentang usia 9-13 tahun yang fokus pada pembinaan.

"Asprov bersama PSSI harus berjalan bersama-sama. Asprov harus lakukan pembinaan dengan cara memutar kompetisi. Kami butuh mereka (Asprov) siapkan banyak pemain di desa sana, Tiga bulan ke depan Asprov harus bisa lahirkan pemain bintang, jangan hanya kongres terus," ucap Edy Rahmayadi.

Dalam kesempatan itu, PSSI juga berharap pemerintah ikut berkontribusi dalam hal ini menyiapkan infrastruktur seperti lapangan yang memadai. Edy Rahmayadi ingin para petinggi di Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) ikut memperhatikan kemajuan sepakbola Tanah Air.

© INDOSPORT/Petrus Manus Da Yerimon
Kongres PSSI 2018 Copyright: INDOSPORT/Petrus Manus Da YerimonKongres PSSI 2018

"Ada wacana setiap desa harus satu lapangan, dan itu sampai sekarang belum dibahas. Tolonglah peserta kongres yang disini, dan kebetulan di DPR tolong diingatkan, jangan lupakan janji itu," tegas Edy.

Keinginan PSSI agar Asprov lebih aktif dalam mengurus sepakbola adalah tidak lain karena akan ada 24 klub yang diambil dari kompetisi Asprov untuk bersaing di babak nasional Liga 3 sesuai keputusan Kongres PSSI.