In-depth

Kelemahan Uni Emirat Arab Bisa Dieksploitasi Timnas U-23

Rabu, 22 Agustus 2018 17:17 WIB
Editor: Gerry Crisandy
© Herry Ibrahim/INDOSPORT
Pelatih Timnas Indonesia U-23, Luis Milla. Copyright: © Herry Ibrahim/INDOSPORT
Pelatih Timnas Indonesia U-23, Luis Milla.
Garuda Muda Buta Kekuatan UAE

Salah satu alasan utama adalah, butanya Indonesia terhadap gaya bermain UAE. Hal tersebut diakui oleh pelatih Timnas U-23, Luis Milla.

"Saya tidak tahu permaianan UAE, tapi kami masih punya empat hari. Mereka tim kuat dan kompak, akan sulit tapi kami akan mempersiapkan itu. Setelah ini kami akan lihat video pertandingan mereka," ujar Milla usai laga melawan Hong Kong.

Empat hari adalah waktu yang begitu singkat untuk mempelajari permainan lawan melalui video rekaman, mempersiapkan taktik dan mengimplementasikan taktik tersebut kepada para pemain di sesi latihan.

UAE menggunakan sistem yan terbilang cukup unik, terutama di belakang. Di atas kertas, anak-anak asuh pelatih Skorza Magiet tersebut menggunakan formasi 4-4-2 dengan keempat gelandang membentuk diamond (atau ketupat).

Tapi satu gelandang yang menempati posisi gelandang bertahan, akan bermain begitu dalam hingga terkadang terlihat seperti bek kelima.

Dua gelandang tengah, yang bermain melebar, juga akan bertugas seperti pemain sayap, mengapit satu gelandang serang kreatif.

Sementara, di depan, UAE menggunakan dua penyerang tengah.

IDS Emoticon Suka
Suka
36%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
27%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
27%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
9%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%