In-depth

Kontroversi Liga 2 2018: Kilas Balik Kasus Suap dan Pengaturan Skor di Sepak Bola Indonesia

Selasa, 20 November 2018 08:07 WIB
Penulis: Tiyo Bayu Nugroho | Editor: Prio Hari Kristanto
© Getty Images
Timnas Indonesia kala dibungkam Bahrain 10-0 di Kualifikasi Piala Dunia 2014. Copyright: © Getty Images
Timnas Indonesia kala dibungkam Bahrain 10-0 di Kualifikasi Piala Dunia 2014.
Timnas Indonesia Pernah Diguncang Skandal Suap

Tak hanya di level tingkat bawah saja, bahkan skandal suap pernah menerjang Timnas Indonesia. Salah satunya adalah saat telak 0-10 dari Bahrain dalam ajang kualifikasi Piala Dunia FIFA 2014, 29 Februari 2012 silam.

Saat itu memang terjadi dualisme liga dan PSSI sehingga pemain-pemain yang membela Timnas Indonesia saat menghadapi Bahrain adalah bukan skuat terbaik Tanah Air. Kekalahan 0-10 pun tak bisa dihindarkan dan menjadi menjadi catatan kelam bagi sepak bola Indonesia.

Hasil yang sangat memalukan ini akhirnya diselidiki oleh FIFA. Pasalnya, Bahrain membutuhkan gol dengan selisih menang 9-0 untuk bisa lolos ke babak selanjutnya.

"FIFA sedang mengumpulkan sebanyak mungkin informasi dari pertandingan ini dan menghubungi sejumlah orang yang terkait di dalam," begitulah bunyi pernyataan sikap FIFA, 2012 lalu.

Bahkan menurut Ketua Komdis PSSI Bernhard Limbong (saat itu) menjelaskan kalau dirinya siap melakukan investigasi internal pada tim agar bisa ketahuan lebih dahulu siapa yang berkhianat.

Pada laga Bahrain vs Indonesia memang terjadi keputusan wasit yang janggal. Kala itu wasittiba-tiba memberi kartu merah pada kiper Samsidar, pelatih Aji Santoso, serta tiga hadiah penalti untuk Bahrain.

Namun, hasil penelusuran FIFA sampai saat ini berbuah nihil.

Di tahun 1960an dulu, tersiar isu pengaturan skor dan judi toto gelap (togel) di masyarakat. Tak tanggung-tanggung, isu ini pun menggerogoti bintang-bintang Timnas Indonesia. 

Pembuktian awal terkuak usai klub-klub seperti PSM dan PSIM Mataram melakukan investigasi internal di tahun 1961.  Dari investigasi itu terungkap bahwa ada sejumlah nama yang terlibat pengaturan skor, suap, dan togel. Nama-nama tenar seperti Ramang (PSM) dan Noorsalim (PSM) pun ikut terseret. 

Akhirnya, KOGOR (KONI di masa itu) melakukan penyelidikan menyeluruh. Hasilnya, terkuaklah ada 10 pemain yang terlibat dalam skandal pengaturan skor. 

Praktik suap-menyuap bukan hanya terjadi di Indonesia saja melainkan di luar negeri dan masuk ke ranah pertandingan sekelas timnas. 

Dalam kasus yang berbeda, mantan Ketua Asosiasi Sepakbola Ghana (GFA), Kwesi Nyantakyi, belum lama ini memperoleh hukuman larangan mengikuti aktivitas sepak bola seumur hidup dari FIFA.

Sanksi tersebut Kwesi Nyantakyi dapatkan usai melakukan pelanggaran berat berupa suap dan korupsi. Ia terbukti bersalah menerima uang suap sebesar 65 ribu dolar AS (Rp989 juta) dari seorang pengusaha calon sponsor di kompetisi sepak bola Ghana.

Di Italia kita pernah mengenal skandal Calciopoli yang melibatkan sejumlah klub raksasa Italia. Skandal yang melibatkan pengaturan skor dan suap pada wasit ini pun mengakibatkan dua gelar scudetto Juventus di tahun 2005 dan 2006 dicabut.

Seperti perkataan dari bung Tommy Welly kalau mafia-mafia sepak bola ini harus diperangi secara bersama-sama. Sebab match fixing dapat menghancurkan citra sepak bola.

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by bung towel (@bungtowel8) on

"Itulah yang sebetulnya menjadi lawan atau musuh bersama dari sepak bola kita. Kita harus memerangi namanya nonteknis-nonteknis yang konotasinya negatif itu. Nanti bahayanya adalah match fixing," tutur Bung Towel, Rabu (14/11/18) lalu.

Terus Ikuti Update Liga 2 2018 dan Berita Sepak Bola Indonesia Lainnya Hanya di INDOSPORT.COM.

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
50%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
50%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%