Liga Champions

Erik ten Hag, Mantan Murid Guardiola yang 'Kerasukan' Gaya Melatih Cruyff di Ajax

Kamis, 18 April 2019 17:05 WIB
Penulis: Petrus Tomy Wijanarko | Editor: Theresia Ruth Simanjuntak
© Michael Steele/Getty Images
Daley Blind dan Lasse Schone meluapkan kegembiraan usai lolos ke semifinal Liga Champions. Copyright: © Michael Steele/Getty Images
Daley Blind dan Lasse Schone meluapkan kegembiraan usai lolos ke semifinal Liga Champions.
Pengaruh Johan Cruyff dan Pep Guardiola

Erik ten Hag sepertinya terinspirasi dari mendiang Johan Cruyff dalam membangun kembali kekuatan Ajax. Sosok Cruyff memanglah seorang legenda sepak bola yang pernah meraih kejayaan bersama Ajax, baik sebagai pemain dan pelatih.

Cruyff dahulu terkenal sebagai pemain ikonik dengan pola permainan total football. Ketika alih profesi menjadi pelatih, ia perlahan mengembangkan permainan total football di Barcelona yang ternyata menjadi dasarnya pola Tiki-taka.

Pola Tiki-taka Barcelona yang dasarnya diciptakan oleh Cruyff kemudian makin disempurnakan oleh Pep Guardiola. Blaugrana bersama Pep, benar-benar menjadi klub yang luar biasa, berhasil meraih dua trofi Liga Champions (2008/09 dan 2010/11).

Usai puas bersama Barcelona, Pep lantas meneruskan pola Tiki-taka ke Bayern Munchen. Pep mulai melatih Bayern Munchen sejak tahun 2013, dan berakhir pada 2016.

Momen Pep melatih Bayern Munchen inilah yang bisa dibilang menjadi titik awal Erik ten Hag mengenal pola permainan cepat serta kolektif.

Ya, Erik ten Hag pada 2013 hingga 2015, bertindak menjadi pelatih kepala Bayern Munchen II dan bekerja sama dengan Pep.

Pengalaman Erik ten Hag menjadi murid Pep tadi, berdampak pada permainan Ajax musim ini. Lihat saja pada video di bawah, performa yang ditunjukkan Ajax ketika menghadapi Juventus penuh dengan permainan kolektif serta cepat, dan sepintas mirip Tiki-taka.

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by I 2 BOMBER OFFICIAL (@i2bomberdelfreestyle) on

Erik ten Hag makin bisa dibilang sukses mengadaptasi Tiki-taka, lantaran melakukannya dengan para pemain muda. Ajax musim ini punya pemain-pemain muda yang kiprahnya luar biasa, seperti David Neres, Frenkie de Jong, dan Matthijs de Ligt.

Meski begitu, ia menolak disebut mengadopsi gaya bermain Guardiola ke Ajax.

"Tentu saja, banyak hal di gaya bermain kami yang merujuk pada gaya bermain ala Pep Guardiola. Tapi, Anda perlu ingat bahwa Guardiola sendiri belajar dari Cruyff," kata Ten Hag beberapa waktu lalu.

Terlepas dari tampilan impresif tersebut, pembuktian Erik ten Hag bersama Ajax belumlah selesai. Kejayaan pelatih berusia 49 tahun yang sudah ditunjukkannya sejauh ini kini rasanya tak akan lengkap bila nantinya gagal membawa Ajax menjuarai Liga Champions.

Terus Ikuti Berita Sepak Bola Liga Champions Lainnya Hanya di INDOSPORT

IDS Emoticon Suka
Suka
100%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%