x

Liga 1: Lukai Kemanusiaan, Madura United Desak Tragedi Kanjuruhan Diusut Tuntas

Selasa, 4 Oktober 2022 14:17 WIB
Penulis: Ian Setiawan | Editor: Indra Citra Sena
Doa bersama suporter di Madura. (Foto: MO Madura United)

INDOSPORT.COM - Madura United turut menyampaikan duka cita mendalam terhadap Tragedi Kanjuruhan dalam Derby Jawa Timur antara Arema FC melawan Persebaya Surabaya, Sabtu (1/10/22).

Klub berjulukan Laskar Sape Kerrab itu lantas menyesalkan atas adanya 125 korban yang meninggal dunia, serta ratusan lainnya mengalami luka-luka.

Baca Juga

Dalam konteks ini, Madura United lebih menegaskan bahwa seharusnya sepak bola kembali kepada hakikatnya, yakni olahraga yang memberikan hiburan bagi semua orang.

"Sepak bola itu menjunjung tinggi nilai-nilai. Yaitu respek (saling menghormati) dan terpenting adalah nilai kemanusiaan," ucap Direktur Madura United, Ziaul Haq Abdurrahim, Senin (3/10/22).

"Untuk kejadian di Kanjuruhan, kami turut berbelasungkawa sedalam-dalamnya. Tentu peristiwa ini menjadi pelajaran berharga bagi kita semua," imbuhnya.

Baca Juga

Sehubungan itu, manajemen Madura United secara tegas juga menuntut pengusutan secara tuntas atas tragedi yang merenggut ratusan korban jiwa itu.

"Kami yang ada di dunia sepak bola, bersepakat untuk menghentikan Liga 1, sampai semuanya clear (jelas)," beber Ziaul Haq.

Madura United sendiri berkomitmen untuk menjadikan tragedi ini sebagai pembelajaran. Setidaknya, gelaran pertandingan Liga 1 di kandang akan lebih ditingkatkan lagi aspek pengamanan dan kenyamanan untuk penonton.

Baca Juga

"Presiden klub kami (Achsanul Qosasi) sebelumnya juga sudah bilang, bahwa sepak bola tidak boleh (terjadi) rusuh di Madura sejak 2013," ujar Ziaul Haq.

"Dan kalau sampai terjadi seperti itu apalagi jatuh korban, maka beliau sendiri yang akan menghentikan sepak bola di Madura," tambah dia.


1. Aksi Doa Bersama

Patung Singa Tegar Jawara jadi pusat jujukan warga untuk mengenang tragedi Kanjuruhan. Foto: Ian Setiawan/INDOSPORT

Sejalan dengan itu, manajemen Madura United beserta jajaran Forkopimda dan suporter di Pamekasan Madura mewujudkan simpati mendalam via aksi doa bersama.

Baca Juga

Sejumlah kelompok suporter Madura turut hadir, begitu pula dengan perwakilan suporter Arema FC. Mereka secara khidmat mengikuti doa bersama untuk para korban yang meninggal dunia di Kanjuruhan.

Baca Juga

"Seluruh hadirin mengheningkan cipta dan membaca doa. Memberikan dukungan moral dan menyampaikan duka mendalam kepada perwakilan suporter Arema," kata Ketua Suporter Madura United di Pamekasan, Sutrisno.


2. Lilin dan Bernyanyi

Kerusuhan suporter usai laga Arema FC vs Persebaya pada Liga 1 pekan ke-11 di Stadion Kanjuruhan, Malang, Sabtu (01/10/22) malam.

Poster-poster bertuliskan tanda dukacita dijejer rapi dilingkari dengan puluhan lilin yang menyala. Tak cuma itu, suporter Madura United juga memberi dukungan moril dengan bentuk lain.

Baca Juga

"Sebagian besar lagu-lagu Aremania dinyanyikan oleh suporter Madura. Ada penaburan bunga oleh suporter," tandas Sutrisno.

Achsanul QosasiMadura United FCLiga IndonesiaStadion KanjuruhanZiaul HaqArema FCLiga 1Bola IndonesiaBerita Liga 1Liga 1 2022-2023One Football

Berita Terkini

Berita Terpopuler