Tinja Tinju Squad, Komunitas Kece yang Memerangi BAB Sembarangan

Minggu, 15 Oktober 2017 17:31 WIB
Penulis: Eronika Dwi Pinara | Editor:
© tinju tinjacom
Dion Wiyoko dan Melanie Subono gabung Tinja Tinju Squad Copyright: © tinju tinjacom
Dion Wiyoko dan Melanie Subono gabung Tinja Tinju Squad

Setiap manusia pasti memiliki kebiasaan buruk. Banyaknya kebiasaan buruk, sadar atau tidak, mungkin termasuk yang dapat menyebabkan bahaya terhadap lingkungan. Salah satunya kebiasaan buang air besar sembarangan. 

Buang Air Besar Sembarangan (BABS) sangat berdampak buruk bagi kesehatan dan lingkungan, terutama pada anak-anak. Di Indonesia sendiri lebih dari 51 juta penduduk masih melakukan BABS, bahkan sampai mendapat peringkat nomor 2 terbanyak di dunia menurut Laporan gabungan WHO/UNICEF. 

© tinju tinjacom
Aksi Nasional Tinju Tinja Copyright: tinju tinjacomAksi Nasional Tinju Tinja

Disebar melalui aliran air, BABS menyebabkan datangnya bakteri E.Coli yang kemudian tersebar di mana-mana. Menurut laporan Levels & Trends in Child Mortality pada 2014, setiap jam ada 15 sampai 22 anak Indonesia meninggal akibat diare dan pneumonia karena bakteri E.Coli lewat kebiasaan BABS. 

Hal itu mendorong lembaga pendanaan anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (Unicef) menghadirkan kampanye untuk memberikan edukasi dan mengajak masyarakat lebih peka terhadap bahaya BABS. Melalui gerakan Tinju Tinja, UNICEF mengajak masyarakat Indonesia bergerak aktif membebaskan Indonesia dari ancaman BABS. Aksi Nasional Tinju Tinja ini sudah bergerak sejak 2014. 

Aksi ini mengajak masyarakat Indonesia berpartisipasi secara bebas dengan cara dan gaya mereka sendiri, baik menyebarkan fakta-fakta seputas BABS atau terjun langsung bersama ratusan relawan lain (Tinju Tinja Squad) untuk edukasi bahaya BABS.   

Beberapa pekerja seni Indonesia seperti, Dion Wiyoko, Melanie Subono, Bayu Skak, Duo Harbatah sudah bergabung dalam Tinju Tinja Squad. Gini giliran kalian! Dukung Aksi Nasional Tinju Tinja dengan menjadi bagian Tinju Tinja Squad melalui tinjatinju.com. 

 

A post shared by UNICEF Indonesia (@unicefindonesia) on

Ayo bebaskan Indonesia dari ancaman BABS karena hal ini bisa kasih perubahan yang berarti untuk Indonesia!

IDS Emoticon Suka
Suka
50%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
50%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%