Liga 2 Indonesia

Kirim Duka untuk Persita, Presiden Pasoepati Minta PSSI Evaluasi Kompetisi

Jumat, 13 Oktober 2017 08:29 WIB
Kontributor: Ghozi El Fitra | Editor: Rizky Pratama Putra
© Grafis: Eli Suhaeli/INDOSPORT
Suporter Persita Tangerang meninggal dunia hari ini usai bentrok dengan suporter PSMS Medan. Copyright: © Grafis: Eli Suhaeli/INDOSPORT
Suporter Persita Tangerang meninggal dunia hari ini usai bentrok dengan suporter PSMS Medan.

Meninggalnya suporter Persita Tangerang yang terlibat kericuhan dengan suporter PSMS Medan yang juga melibatkan oknum anggota TNI kemarin mendapatkan perhatian serius dari seluruh pencinta sepakbola di Indonesia. Para pecinta sepakbola sangat menyesali kejadian tersebut tak terkecuali kelompok suporter asal Solo, Pasoepati.

Presiden Pasoepati, Bimo Putranto mengutuk keras kejadian tersebut. Menurutnya kericuhan antar suporter itu hendaknya tidak terjadi sehingga tidak menimbulkan korban jiwa. 

© INDOSPORT/Ghozi El Fitra
Presiden Pasoepati, Bimo Putranto, memberikan kiriman duka untuk fans Persita Tangerang  yang tewas. Copyright: INDOSPORT/Ghozi El FitraPresiden Pasoepati, Bimo Putranto, memberikan kiriman duka untuk fans Persita Tangerang yang tewas.

Sesama pecinta sepakbola hendaknya bisa saling menjaga agar hal-hal yang tidak diinginkan seperti ini tidak akan terjadi. Jika semua pihak mau menahan diri pastinya tidak akan ada korban jiwa yang jatuh dalam kejadian kemarin.

Pria yang juga menjadi CEO Persis Solo itu juga turut berduka cita sedalam-dalamnya atas meninggalnya suporter Persita Tangerang. Ia berharap agar keluarga yang ditinggalkan juga tabah menghadapi cobaan tersebut. 

© Instagram/@persita.official
Banu Rusman, pendukung Persita yang tewas sehari pasca pengeroyokan oleh suporter PSMS Medan. Copyright: Instagram/@persita.officialBanu Rusman, pendukung Persita yang tewas sehari pasca pengeroyokan oleh suporter PSMS Medan.

Bimo juga berharap kejadian tersebut bisa menjadi pembelajaran bagi seluruh suporter yang ada di Indonesia. Sehingga ke depan tidak akan ada lagi kejadian serupa.

"Semoga ini juga menjadi evaluasi bagi federasi," ucapnya.

© INDOSPORT/Ghozi El Fitra
Salah satu bentuk dukungan yang dilakukan Pasoepati di tribun. Copyright: INDOSPORT/Ghozi El FitraSalah satu bentuk dukungan yang dilakukan Pasoepati di tribun.

Sementara itu ketua kelompok suporter Benteng Viola Tangerang, Siswanto Setryarosa berharap agar kasus tersebut diusut secara tuntas. Ia berharap agar pelaku penganiayaan segera ditemukan dan dihukum setimpal sesuai dengan perbuatan yang dilakukan.

"Kita sudah berkoordinasi dengan manajemen dan mereka akan mengadu ke PSSI, sedangkan untuk korban saat ini dimakamkan di Pekalongan Jawa Tengah," ucapnya

Terkait insiden berdarah tersebut, PSSI melalui Ketua Umumnya, Edy Rahmayadi angkat bicara. Pria yang juga menjabat sebagai Pangkostrad ini berjanji akan melakukan investigasi mendalam terkait kejadian ini, dan akan menghukum anak buahnya bila terbukti melakukan perbuatan tersebut. 

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
100%