Liga Indonesia

On This Day: Final Berdarah, Pemain dan Wasit Adu Pukul di Jatidiri

Minggu, 2 Agustus 2020 17:37 WIB
Penulis: Ronald Seger Prabowo | Editor: Ivan Reinhard Manurung
© Ronald Seger Prabowo/INDOSPORT
Tepat lima tahun lalu atau 2 Agustus 2015 terjadi partai final berdarah dalam Piala Polda Jateng antara PSIS Semarang vs Persis Solo di Stadion Jatidiri. Copyright: © Ronald Seger Prabowo/INDOSPORT
Tepat lima tahun lalu atau 2 Agustus 2015 terjadi partai final berdarah dalam Piala Polda Jateng antara PSIS Semarang vs Persis Solo di Stadion Jatidiri.

INDOSPORT.COM - Hari ini, tepat lima tahun lalu atau 2 Agustus 2015 terjadi partai final berdarah dalam Piala Polda Jateng antara PSIS Semarang versus Persis Solo di Stadion Jatidiri, Semarang.

Duel itu sejatinya lanjutan final leg pertama yang berlangsung 4 Juli 2015 terhenti menit ke-28 akibat kericuhan antarsuporter. Bentrokan pecah saat PSIS unggul melalui sundulan Johan Yoga Utama.

Uniknya, operator turnamen lantas memutuskan final leg kedua dimainkan lebih dulu di Stadion Manahan, 30 Juli 2015. Saat itu, Persis hanya mampu bermain imbang tanpa gol alias 0-0.

Hasil itu membuat PSIS sejatinya di atas angin saat melanjutkan final leg pertama. Namun sebaliknya, Persis yang bermain tanpa beban tercipta Ferry Anto pada injury time babak pertama. Skor tersebut mendekatkan tim Laskar Sambernyawa ke tangga juara turnamen guna mengisi vakumnya kompetisi setelah sanksi FIFA.

© Ronald Seger Prabowo/INDOSPORT
Suasana final Piala Polda Jateng 2015 antara PSIS Semarang vs Persis Solo. Copyright: Ronald Seger Prabowo/INDOSPORTSuasana final Piala Polda Jateng 2015 antara PSIS Semarang vs Persis Solo.

Namun, drama dan kontroversi hadir di pengujung laga. PSIS mendapatkan hadiah penalti menit ke-96 setelah wasit Maulana yang juga asal Semarang menanggap salah satu pemain Persis melakukan pelanggaran.

Sontak keputusan Maulana langsung mendapat protes keras Persis. Terlebih tambahan waktu sudah lewat empat menit tambahan waktu yang diberikan.

Sontak saja, jadi bulan-bulanan amarah pemain tim tamu hingga mendapatkan bogem mentah. Tak tinggal diam, Maulana terlihat membalas pukulan dan giliran memberikan bogem mentah ke arah bek Persis, Ryco Fernanda.

Meski laga sempat terhenti, kapten PSIS Fauzan Fajri menuntaskan eksekusi itu. Sementara pemain Persis langsung menuju ke ruang ganti dan enggan meneruskan pertandingan.

© Ronald Seger Prabowo/INDOSPORT
Suasana final Piala Polda Jateng 2015 antara PSIS Semarang vs Persis Solo. Copyright: Ronald Seger Prabowo/INDOSPORTSelebrasi pemain PSIS Semarang saat berhasil menjuarai Piala Polda Jateng 2015.

PSIS sebagai juara meraih hadiah Rp30 juta. Sementara, Persis mendapatkan Rp20 juta. Persibas Banyumas dan PSCS Cilacap menjadi juara bersama dengan mengantongi masing-masing Rp10 juta.

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%