Peraturan Unik Bernuansa Syariat di Turnamen Iran International Challenge

Selasa, 5 Februari 2019 21:05 WIB
Editor: Arum Kusuma Dewi
© Nicole Grether
Iran International Challenge. Copyright: © Nicole Grether
Iran International Challenge.

INDOSPORT.COM - Iran International Challenge merupakan pertandingan bulutangkis Internasional yang diselenggarakan oleh Federasi Bulutangkis Iran sejak 1991. 

Kompetisi ini diadakan di Kompleks Olahraga Enghelab di Zanjan, Iran.

Jika pada umumnya turnamen bulutangkis diselenggarakan dalam lima sektor, namun ternyata berbeda untuk negara Timur Tengah ini yang tidak memberlakukan nomor ganda campuran. Iran memang dikenal sebagai negara yang sangat menerapkan hukum dan aturan yang berbasiskan Islam.

Dua pebulutangkis putri asal Kanada, yakni Nicole Grether dan Charmaine Reid, membagikan pengalamannya mengikuti Iran International Challenge pada 2011 silam. Dikutip dari laman Badzine, terdapat beberapa peraturan unik yang bernuansa syariat pada turnamen Iran International Challenge.

Tidak Ada Sektor Ganda Campuran

Nomor yang menjadi salah satu keistimewaan cabang olahraga bulutangkis adalah adanya nomor ganda campuran yang memainkan pemain putra dan putri dalam satu lapangan. Namun, di Iran ini tidak diperbolehkan.

Sebagai negara Islam, wanita dan pria dilarang bermain bersama. Akhirnya, berdampak pula pada nomor yang dipertandingkan di turnamen Iran. 

Pertandingan Putri Dimainkan Lebih Dulu

Biasanya pertandingan akan dimulai dengan nomor tunggal dan ganda putri, baru kemudian dilanjutkan dengan sektor tunggal serta ganda laki-laki.

Penonton Pria Hanya Boleh Nonton Atlet Putra

Lazimnya pertandingan bulutangkis boleh ditonton baik laki-laki ataupun perempuan. Tetapi di Iran, atlet putri tidak diwajibkan mengenakan hijab saat bertanding, namun minimal memakai kerudung di luar pertandingan (misal di podium).

Oleh karena itu para pria tidak diizinkan untuk menonton ketika nomor putri bermain dan hanya boleh menonton nomor putra saja.

Serupa dengan peraturan tersebut, khusus pertandingan putri pun hanya boleh ditonton oleh perempuan serta diiringi penjagaan yang sangat ketat dengan tidak boleh membawa kamera, termasuk handphone yang berkamera pada saat menonton. Pelatih pria pun tidak bisa mendampingi anak didiknya yang perempuan di lapangan.

Penulis: Neneng Astrianti

Ikuti Terus Berita Olahraga Lainnya Hanya di INDOSPORT.COM

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%