Media Inggris Soroti 'Amukan' Badminton Asia yang Jawab Cibiran Denmark

Minggu, 27 September 2020 13:02 WIB
Penulis: Shella Aisiyah Diva | Editor: Isman Fadil
© http://www.sports247.my
Media Inggris, insidethegames, soroti 'amukan' Chief Operating Konfederasi Bulutangkis Asia (BAC), Saw Chit Boon yang menjawab cibiran dari media Denmark. Copyright: © http://www.sports247.my
Media Inggris, insidethegames, soroti 'amukan' Chief Operating Konfederasi Bulutangkis Asia (BAC), Saw Chit Boon yang menjawab cibiran dari media Denmark.

INDOSPORT.COM - Media Inggris, insidethegames, ikut menyoroti 'amukan' Chief Operating Konfederasi Bulutangkis Asia (BAC), Saw Chit Boon yang menjawab cibiran dari media dan pebulutangkis Denmark.

Memang beberapa waktu belakangan ini selepas Federasi Bulutangkis Dunia (BWF) memutuskan menunda Piala Thomas - Uber 2020, media, pakar bulutangkis sampai pemain Denmark ramai-ramai menyampaikan kritiknya.

Diketahui negara-negara besar Asia seperti Indonesia, Korea Selatan, Chinese Taipei, Thailand hingga Australia memutuskan mundur dari Piala Thomas- Uber 2020, dan negara Singapura dan Hong Kong menolak memutuskan menolak undangan dari BWF.

Tentunya, sebagai induk bulutangkis Asia, BAC dikabarkan telah memberikan respons keras kepada media Denmark tersebut. BAC membantah dan tidak terima dengan tuduhan yang diberikan kepada negara-negara Asia sebagai biang kerok dari ditundanya Piala Thomas-Uber 2020 oleh BWF yang mendapat sorotan dari media Inggris.

Chief Operating dari BAC, Saw Chit Boon, memberikan sebuah pembelaan kepada negara-negara Asia yang memutuskan mundur dari Piala Thomas-Uber 2020 di Denmark dimana itu mendapat sorotan dari media Inggris.

Saw Chit Boon mengatakan bahwa tindakan yang dilakukan oleh negara-negara Asia itu merupakan hal dari setiap negara peserta. Tentunya, hak tersebut tidak ada maksud untuk mempersusah Denmark, dalam hal ini adalah tuan rumah dari Piala Thomas-Uber 2020.

"Tentu itu adalah sebuah hak setiap negara peserta, untuk memberikan sebuah keputusan apakah mereka akan ikut serta atau tidak," ucap Boon dilansir dari The Star yang disorot media Inggris.

Boon menambahkan bahwa setiap masing-masing negara memiliki sebuah SOP-nya tersendiri. Hal ini berpengaruh pada aturan dan kebijakan masing-masing setiap warga negara Asia untuk bepergian ke luar negeri.

"Pernyataan (egois) itu muncul karena mereka (Denmark) adalah tuan rumahnya. Jadi, bila keadaanya dibalik, Denmark akan melakukan hal yang sama?" tambahnya.

Piala Thomas dan Uber 2020 sendiri telah mengalami tiga kali penundaan. Sebelum diputuskan ditunda lagi, turnamen tersebut semula diharapkan bisa jadi kejuaraan internasional pertama sejak Maret lalu ketika pandemi menghentikan seluruh agenda turnamen bulutangkis.

Sebelumnya, komentator media olahraga Sports TV2, Boastrup, mengatakan sebuah konspirasi yakni para pemain Asia sengaja membuat segalanya berlangsung rumit di balik penundaan Piala Thomas-Uber.

Lebih lanjut lagi, Dennis Bostrup menyatakan bahwa keputusan yang diambil oleh para pemain Asia sama sekali bukan keputusan yang bijak, dan mengatakan bahwa mereka hanya berpikir jangka pendek dan tidak jangka panjang mengenai kesejahteraan olahraga bulutangkis.

Dennis Bostrup menyebut mungkin bagi para pemain Asia yang dibayar oleh Federasi Bulutangkisnya, tidak bermain di sebuah kompetisi bukanlah sebuah masalah, namun untuk pemain Denmark? Ada banyak kerugian yang harus dialami dengan kembali ditundanya kompetisi bulutangkis oleh BWF.

Terakhir,  Dennis Bostrup khawatir jika pemain Asia hanya memikirkan kepentingannya sendiri dan tidak memikirkan apa dampak yang akan timbul dari keputusan yang mereka ambil untuk pemain lain.

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
33%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
67%