Bulutangkis Bagaikan Ideologi, Masyarakat Marah Atas Insiden Tim Indonesia di All England

Kamis, 18 Maret 2021 19:50 WIB
Penulis: Zainal Hasan | Editor: Herry Ibrahim
© Herry Ibrahim/INDOSPORT
Ketua National Olympic Committee Indonesia, Raja Sapta Oktohari. Copyright: © Herry Ibrahim/INDOSPORT
Ketua National Olympic Committee Indonesia, Raja Sapta Oktohari.

INDOSPORT.COM - Ketua National Olympic Committee Indonesia Raja Sapta Oktohari, memberikan pernyataan keras atas insiden yang dialami tim Indonesia di ajang All England. Baginya insiden ini membuat hati masyarakat Indonesia terluka dan marah.

Seperti diketahui, tim Indonesia dipaksa mundur tepat saat babak pertama All England 2021 yang berlangsung pada Rabu (17/03/21) malam WIB.

Seluruh wakil Indonesia mulai dari atlet, pelatih, ofisial, hingga tenaga pendukung terpaksa mundur dari turnamen bulutangkis tertua di dunia itu atas permintaan pemerintah Inggris.

Hal ini karena ditemukan satu pasien positif Covid-19 yang satu pesawat dengan tim Indonesia. Atas temuan inn National Health Service (NHS) meminta tim Indonesia melakukan isolasi tambahan selama 10 hari.

"Para atlet yang ada di All England terpaksa diberhentikan karena diduga berada di tempat yang sama dengan penderita Covid-19," buka Raja Sapta Oktohari.

"Tentu saja mendengar situasi ini kami berkoordinasi dengan teman-teman dari Federasi Bulutangkis Asia yang kebetulan Ketua Umumnya Anton Subowo dari Indonesia. Menteri Luar Negeri dan Menpora yang sangat sigap yang langsung koordinasi dengan Duta Besar Indonesia di London," jelasnya.

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
33%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
67%