Liga Indonesia

Sudah Didenda Rp500 Juta, Arema FC Layangkan Keberatan Kepada Komdis PSSI

Kamis, 22 Agustus 2019 17:35 WIB
Penulis: Ian Setiawan | Editor: Indra Citra Sena
© Ian Setiawan/INDOSPORT
Ketua Panpel Arema FC, Abdul Haris. Copyright: © Ian Setiawan/INDOSPORT
Ketua Panpel Arema FC, Abdul Haris.

INDOSPORT.COM - Arema FC kembali mempertanyakan putusan sanksi Komisi Disiplin PSSI yang dinilai tak berdasar berupa denda Rp150 juta menyusul pelanggaran yang terjadi dalam laga sengit bertajuk Derbi Jawa Timur kontra Persebaya Surabaya, Kamis (15/8/19), lalu.

Pasalnya, mereka merasa tak ada fakta yang membuktikan pembakaran flare sepanjang laga. Sehingga, Arema FC mempertanyakan kembali sanksi denda dari Komdis PSSI.

"Sebanyak 80 persen dari 2.000-an personel keamanan fokus di dalam stadion. Sepanjang laga, kami sama sekali tak melihat adanya flare yang menyala," kata Ketua Panpel Arema FC, Abdul Haris, melaju rilis resmi klub, Kamis (23/8/19).

Pada SK terbaru Komdis bernomor 075/L1/SK/KD-PSSI/VIII/2019, Arema FC dijerat sanksi berat berupa denda Rp 150 juta akibat tingkah laku buruk penonton. Mereka dianggap menyalakan flare di tribun selatan plus pelemparan botol air mineral ke dalam lapangan.

Pelanggaran pertama dinilai janggal. Semua perangkat pertandingan, baik Panpel maupun media, tidak melihat satu pun flare yang menyala, entah itu sebelum, selama, atau setelah laga di Stadion Kanjuruhan, Malang, itu beres.

"Kesimpulan kami, SK Komdis ini menjadi tidak faktual. Pengambilan bukti fakta terlalu tergesa-gesa dan dilaporkan tanpa klarifikasi," tandas Abdul Haris.

Arema FC sudah mengalami sanksi denda mencapai setengah miliar rupiah sepanjang Shopee Liga 1 2019. Akumulasi pelanggaran dari pekan pertama hingga menjamu Persib Bandung (30 Juli) berakibat kepada sanksi denda senilai total Rp 350 juta. 

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%