Bola Internasional

5 Wasit yang Tak Malu Akui Dirinya Salah Ambil Keputusan

Minggu, 12 Juli 2020 21:06 WIB
Penulis: Edo Bramantio | Editor: Ivan Reinhard Manurung
© Twitter
Berikut tersaji lima wasit sepak bola yang berjiwa besar dan tak malu untuk mengakui bahwa mereka telah mengambil keputusan yang salah di sebuah pertandingan. Copyright: © Twitter
Berikut tersaji lima wasit sepak bola yang berjiwa besar dan tak malu untuk mengakui bahwa mereka telah mengambil keputusan yang salah di sebuah pertandingan.
3. Michael Oliver (Watford vs Leicester City, Playoff Divisi Championship 2013)

Dalam pertandingan Watford vs Leicester City, Michael Oliver mengambil keputusan yang sangat merugikan pihak watford, yaitu penalti. Padahal, ini merupakan diving dari pemain Leicester, Anthony Knockaert.

Kabarnya, semua orang bisa melihat dengan jelas bahw saat itu, Knockaert melakukan diving. Namun ternyata, Oliver tidak melihatnya dan tetap memberi penalti bagi Watford.

Meski Leicester gagal mencetak gol dari titik putih tersebut dan Watford sukses memenangkan laga tersebut, tapi ternyata sang wasit menyadari kesalahannya dan ia merasa tidak tenang. Ia pun menghadap bos Watford yang bernama Gianfranco Zola.

"Tahun lalu, Oliver meminta maaf pada saya sebelum pertandingan. Saya tidak bisa mengingat pertandingan yang mana. Namun, dia datang dan berkata, 'Saya harus meminta maaf pada Anda. Anda benar dan itu tidak seharusnya penalti'," ujarnya.

4. Tony Chapron (Nantes vs Paris Saint-Germain, Ligue 1 Prancis 2018)

Tony Chapron menjadi hakim dalam pertandingan Ligue 1 Prancis 2018 antara Nantes vs Paris Saint Germain. Saat itu, pihak Les Parisiens sedang unggul dan Nantes tertinggal poin.

Merasa kesal karena kalah, bek tengah Nantes yang bernama Diego Carlos mendorong Tony Chapron, sang wasit, sampai tersungkur di lapangan. Ternyata, perlakuan tersebut membuatnya naik pitam.

Tak lama kemudian, Chapron bangkit, mengejar pemain, dan menjegalnya sebelum mengeluarkan kartu kuning ke-2 dan mengirim Carlos ke luar lapangan. Hal tersebut membuat dirinya banjir kritik.

Meski demikian, ia ternyata menyadari kesalahannya. Chapron pun menyesal dan meminta maaf.

"Saat pertandingan Nantes vs PSG, saya dijatuhkan oleh Diego Carlos, seorang pemain Nantes. Saat terjatuh, saya benar-benar merasakan sakit yang teramat sangat yang berasal dari cedera yang terakhir," ujarnya.

"Reaksi saya yang paling saya sesalkan adalah menendang pemain tersebut. Perilaku yang seperti ini tidak pantas saya lakukan. Jadi, saya ingin meminta maaf atas aksi saya tersebut," pungkasnya.

5. Howard Webb (Belanda vs Spanyol, Final Piala Dunia 2010)

Dimana-mana, pertandingan final pastilah keras, sengit, dan panas. Karena, kedua tim sama-sama berjuang untuk menang demi harga diri dan penambahan koleksi gelar juara.

Sehingga, tak jarang dari keduanya yang melakukan berbagai pelanggaran, seperti yang terjadi pada final Piala Dunia 2010 antara Belanda vs Spanyol. Saat itu, Nigel De Jon menedang Xabi Alonso di bagian dada.

Seharusnya, aksi tersebut jelas langsung berbuah kartu merah. Namun ternyata, Howard Webb hanya memberinya kartu kuning. Untungnya, ia menyadari kekeliruan tersebut dan meminta maaf. Tidak ketika atau setelah pertandingan, tapi saat menulis buku karangannya.

"Tidak sampai akhir babak pertama saya bisa menyadari bahwa tendangan De jong pantas untuk diganjar kartu merah. Saya merasa menyesal yang teramat dalam. Saya telah melewatkan kartu merah dalam sebuah Piala Dunia," tulisnya beberapa tahun setelah laga tersebut.

Itulah lima wasit yang ternyata menyadari kesalahan, merasa menyesal, dan dengan jiwa ksatria meminta maaf atas keputusan blunder yang mereka lakukan. Hal ini memberi pelajaran bahwa setiap individu punya kelemahan dan semua kisah tersebut bisa membuat kita lebih memahami dunia sepak bola.

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%