x

Ralf Rangnick Terlalu Berharga untuk Jadi Pelatih Interim Chelsea

Senin, 15 Februari 2021 10:25 WIB
Editor: Zulfikar Pamungkas Indrawijaya
Ralf Rangnick

INDOSPORT.COM – Nama Ralf Rangnick sempat menjadi perbincangan di Januari 2021 menyusul pemecatan Frank Lampard. Pasalnya, pria asal Jerman ini digadang-gadang menjadi pelatih Chelsea selanjutnya.

Chelsea membuat keputusan berat pada Januari 2021 lalu dengan memecat Frank Lampard. Pemecatan tersebut pun membuat The Blues mencari suksesornya dan resmi menunjuk nama Thomas Tuchel.

Penunjukkan Tuchel sendiri bukanlah suatu hal yang mengejutkan. Pasalnya, pria berusia 47 tahun ini juga sebulan sebelumnya baru dipecat oleh raksasa Ligue 1 Prancis, Paris Saint-Germain.

Baca Juga
Baca Juga

Sejatinya, Tuchel bukan nama satu-satunya yang masuk menjadi kandidat pengganti Lampard. Masih ada nama Massimiliano Allegri, Julian Nagelsmann dan Ralf Rangnick.

Allegri yang tengah menganggur batal ditunjuk karena dianggap terlalu banyak membawa staf kepelatihan yang dirasa Chelsea akan memakan banyak biaya.

Sedangkan untuk memboyong Nagelsmann, Chelsea harus bersabar hingga akhir musim 2020/21 karena yang bersangkutan masih menjabat sebagai pelatih RB Leipzig.

Lalu ada nama Rangnick. Dilaporkan, sebelum merekrut Thomas Tuchel, Chelsea mendekati pria yang menjabat sebagai Direktur Olahraga RB Salzburg tersebut.

Namun, pendekatan dan tawaran Chelsea ditolak mentah-mentah oleh Rangnick. Bagi pria berusia 62 tahun tersebut, tawaran The Blues jauh dari prinsipnya yang memang tak mau mengambil alih tim di pertengahan musim.

Baca Juga
Baca Juga

Lebih lanjut, ada kemungkinan Rangnick menduga bahwa tawaran yang datang dari Chelsea hanya menjadikannya pelatih interim. Namun faktanya, The Blues merekrut Tuchel sebagai pelatih permanen dengan kontrak 18 bulan.

“Saya berkata saya akan datang dan bekerja denganmu (Chelsea). Tapi saya tidak bisa melakukannya dalam waktu empat bulan. Saya bukan pelatih interim,” tutur Rangnick dikutip dari The Times.

Ralf Rangnick memang terlalu hebat dan berharga untuk menjadi seorang pelatih interim Chelsea. Sebab, ia punya pengalaman apik yang tak bisa dipandang sebelah mata. Apalagi, jika melihat julukannya sebagai Profesor Sepak Bola.


1. Ralf Rangnick: Sang Profesor Sepak Bola Asal Jerman

Ralf Rangnick

Perjalanan Ralf Rangnick sebagai pelatih mungkin tak begitu mentereng. Sebab ia mengawali kariernya dengan menimba ilmu tim semenjana dan tim muda klub papan atas Jerman, salah satunya Stuttgart.

Di dunia sepak bola, Rangnick tak pernah memiliki karier sebagai pemain profesional. Namun, di dunia kepelatihan, pengalamannya segudang mengingat ia menimba ilmu di berbagai tim sebelum melatih SSV Ulm pada tahun 1997.

Saat menapaki karier di kepelatihan, usia Rangnick baru 40 tahun. Namun di usia muda itu, ia percaya diri dengan filosofi dan idenya yang ia gadang-gadang akan membuat publik Jerman terkejut.

Kepercayaan diri tersebut pun berbuah hasil di mana ia membawa SSV Ulm promosi ke Bundesliga 2 (kasta kedua). Kesuksesan ini membawanya kembali ke Stuttgart.

Namun di Stuttgart, Rangnick harus menerima dipecat pada 2001. Lantas, ia dipinang Hannover di tahun yang sama. Dan hasilnya? Hannover ia bawa promosi ke Bundesliga di musim 2001/02.

Perjalanan Rangnick pun berlanjut di Schalke 04 dan kemudian memberikan sentuhan emasnya di Hoffenheim(2006-2011) yang ia buat promosi sebanyak dua kali yakni ke Bundesliga 2 dan Bundesliga pada selama dua musim berturut-turut.

Usai membesut Hoffenheim, Rangnick kembali ke Schalke 04 pada 2011 di mana ia membawa tim berjuluk The Royal Blues ini menjuarai DFB Pokal dan Piala Super Jerman (DFL Cup).

Filosofi apik Rangnick tersebut membuat RB Grup menunjuknya sebagai Direktur Olahraga pada 2012 dan membuatnya berkesempatan menukangi RB Leipzig serta menjadi petinggi di jaringan klub lainnya seperti NY Red Bulls dan RB Bragantino sebagai pencari bakat.

Julukan Profesor Sepak Bola sendiri muncul karena gairahnya dalam memaparkan strategi dan taktik serta filosofinya. Sematan itu hadir ketika ia diwawancarai mengenai gaya permainan timnya.

Ralf Rangnick

Dalam melatih, Rangnick terbilang unik. Sebab, ia diketahui memiliki pendekatan apik kepada pemain di mana terkadang ia mengajak pemainnya menonton tinju atau acara lainnya.

Pendekatan ini dilakukan Rangnick semata-mata agar pemainnya bisa berimajinasi. Selain itu, pernah dalam satu kesempatan ia membawa pemainnya bermain Bowling yang menjadikan para pemainnya bersemangat saat bertanding.

Dalam taktik dan penerapan strateginya, Rangnick memiliki strategi yang berlawanan dengan Possesion Football atau Tiki-Taka. Ia mengedepankan transisi dalam bertahan dan menyerang.

Ide ini pun banyak mengilhami para pelatih Jerman seperti Jurgen Klopp, Thomas Tuchel, Marco Rose di mana transisi dalam bertahan dan menyerang ini tak hanya bermodalkan serangan balik cepat.

Transisi yang diterapkan Rangnick lebih kompleks di mana ia akan membuat para pemainnya menekan lawan saat bola telah memasuki lapangan tengah agar lawan kehilangan bola dan berlanjut dengan serangan balik.

Namun bukan Profesor Sepak Bola namanya jika hanya berpatokan pada satu taktik. Dengan filosofi tersebut, Rangnick terbilang fleksibel dalam menerapkan strateginya sesuai lawan yang dihadapi.

Dengan filosofi tersebut dan pengalamannya, Ralf Rangnick terlalu berharga untuk menjadi pelatih interim Chelsea. Andai The Blues mau bersabar hingga akhir musim, mungkin ia benar-benar akan datang dan mengimplementasikan filosofinya ke pemain dengan leluasa tanpa dikejar waktu.  

ChelseaFrank LampardSchalke 04HoffenheimThomas TuchelIn Depth SportsRB LeipzigprofilSepak BolaRed Bull SalzburgRalf Rangnick

Berita Terkini

Berita Terpopuler