Moto GP

Vinales Sebut MotoGP 2017 Sebagai Musim Paling Menderita!

Jumat, 8 Desember 2017 11:04 WIB
Penulis: Wahyu Septiana | Editor: Joko Sedayu
© INDOSPORT
Pembalap Yamaha, Maverick Vinales. Copyright: © INDOSPORT
Pembalap Yamaha, Maverick Vinales.

Pembalap Yamaha Movistar, Maverick Vinales, menyebut musim 2017 adalah musim paling berat dalam karier yang dijalaninya selama berkiprah di MotoGP.

Diawal musim, Vinales terus mendominasi pada setiap balapan sehingga menjadi favorit juara MotoGP. Namun, penampilan yang tidak konsisten karena krisis teknik yang menimpa Yamaha mengakibatkan Vinales harus puas menutup musim 2017 diperingkat tiga.   

© JEAN-FRANCOIS MONIER/AFP/Getty Images
Maverick Vinales Copyright: JEAN-FRANCOIS MONIER/AFP/Getty ImagesMaverick Vinales

Pembalap asal Spanyol itu mempunyai tujuan untuk bisa meraih gelar bersama Yamaha dimusim ini. Ia sangat yakin bisa bersaing dengan pembalap lain karena didukung dengan pabrikan yang kompetitif. 

"Ini tahun di mana saya paling menderita. Saya memulai dengan bentuk fisik dan mental yang hebat. Kupikir yang lain akan berjuang mengalahkanku. Saya mendominasi dalam pengujian, saya juga kuat di Ausain, satu-satunya orang yang bisa bertarung dengan Marc dalam balapan, bahkan dengan masalah ban depan," ujar Vinales, seperti dikutip dari GPone.

Berjaya pada awal musim, tapi tidak berlanjut ketika memasuki penghujung balapan. Penampilan Vinales terus menurun mengakibatkan sulitnya bersaing dengan pembalap lain.  

"Ketika Anda berada di Yamaha, Anda bisa melihat betapa hebatnya perusahaan yang menang (Honda). Saya rasa mereka tidak ingin menang (Yamaha). Mereka bekerja keras dan selalu berusaha melakukan yang terbaik," ucapnya.

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%