Perjuangan Tami Grende Harumkan Nama Indonesia di Turnamen Tenis Paling Bergengsi di Dunia

Selasa, 25 Juni 2019 17:00 WIB
Penulis: Shella Aisiyah Diva, Katarina Erlita Cadrasari | Editor: Arum Kusuma Dewi
© EMPICS Sport - EMPICS / Contributor via Getty Images
Tami Grende dan Qiu Yu Ye, memegang trofi girl's doubles di Wimbledon 2014 Copyright: © EMPICS Sport - EMPICS / Contributor via Getty Images
Tami Grende dan Qiu Yu Ye, memegang trofi girl's doubles di Wimbledon 2014

INDOSPORT.COM - Tami Grende harus menempuh jalan yang terjal untuk meraih gelar juara di turnamen tenis paling bergengsi di dunia, Wimbledon 2014 silam.

Bertanding di London pada 6 Juli 2014, Tami Grende keluar sebagai juara di sektor ganda putri bersama partnernya yang berasal dari China, Qiu Yu Ye.

Tami dan Yu Ye sukses mengalahkan pasangan Marie Bouzkova (Ceko) dan Dalma Galfi (Hungaria). Pemain keturunan Italia itu harus melewati jalan yang terjal untuk meraih gelar juara tersebut.

Kepada INDOSPORT, Tami Grende membeberkan kisah perjalanan kariernya di dunia tenis.

"Saya dan keluarga harus berkorban banyak. Seperti mengantar saya saat latihan, sekaligus menjadi pelatih," ujar Tami.

Wanita kelahiran Bali itu juga harus rela waktu sekolah dan kehidupan sosialnya menjadi sedikit terganggu ketika memutuskan untuk terjun di dunia tenis.

"Saya harus absen sekolah dan kurang bersosialisasi dengan teman-teman sebaya karena pelatihan bisa 3-4 jam sehari," kata Tami Grende.

Tami juga mengakui kesulitan finansial menjadi hambatannya waktu itu.

"Ada banyak pengorbanan moneter dari keluarga saya juga. Tenis bukanlah olahraga yang murah," ucap Tami.

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Feeling 2️⃣2️⃣ ✨ 2️⃣ days 2️⃣ late

A post shared by Tami Grende-Snow (@tami.grende) on

Meski demikian, semangat Tami untuk terus berjuang di dunia tenis tidak pernah pudar.

Prestasinya terus melejit hingga menduduki peringkat 50 di tahun 2014. Saat itulah gerbang untuk masuk ke salah satu turnamen paling akbar di dunia mulai terbuka.

"Saya ditawari tempat di Tim Development Grand Slam ITF. Karena mereka saya bisa melakukan perjalanan ke Eropa dan bermain Grand Slam dan turnamen tingkat tinggi," ujar Tami Grende.

"Orang tua saya tidak pernah mampu melakukan itu," pungkasnya.

Semua perjuangan Tami Grende itu tidak sia-sia. Dalam penampilan pertamanya di turnamen Grand Slam, Tami sukses menjadi juara Wimbledon 2014.

Di tahun yang sama, Tami juga meraih kemenangan dalam kejuaraan Chief Ministers Cup ITF Malaysian International di Malaysia setelah mengalahkan petenis asal Cina, Shilin Xu.
 

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%