Cerita Ardy B. Wiranata, 'Si Bola Karet' yang Raih 6 Gelar Indonesia Open

Jumat, 12 Juni 2020 19:53 WIB
Penulis: Shella Aisiyah Diva | Editor: Theresia Ruth Simanjuntak
© Dok. Pribadi Ardy B. Wiranata
Cerita Ardy B. Wiranata dari berduet dengan Susy Susanti sampai akhirnya menjadi salah satu pemain bulutangkis putra Indonesia tersukses di Indonesia Opwn. Copyright: © Dok. Pribadi Ardy B. Wiranata
Cerita Ardy B. Wiranata dari berduet dengan Susy Susanti sampai akhirnya menjadi salah satu pemain bulutangkis putra Indonesia tersukses di Indonesia Opwn.

INDOSPORT.COM - Cerita Ardy B. Wiranata dari berduet dengan Susy Susanti sampai akhirnya menjadi salah satu pemain bulutangkis putra Indonesia tersukses di gelaran Indonesia Open.

Ardy B. Wiranata merupakan salah satu pemain binaan klub PB Djarum yang berhasil meraih kesuksesan di sepanjang kariernya menekuni dunia tepok bulu.

Di tahun 90-an, Ardy B. Wiranata menjelma menjadi salah satu kekuatan Indonesia di sektor tunggal putra. Eks pebulutangkis kelahiran Jakarta, 10 Februaru 1970 tersebut terkenal dengan keuletannya dan gaya bermain yang ultra defensif.

Dilansir dari situs resmi PB Djarum, Ardy B. Wiranata terkenal sebagai pemain yang memiliki kekuatan fisik yang baik dan mampu mengejar bola di seluruh penjuru lapangan sehingga sangat cocok untuk menyematkan julukan 'Si Bola Karet' kepadanya.

Mengawali kariernya di Kejuaraan Invitasi Dunia Junior pada tahun 1987, Ardy B. Wiranata langsung meraih kesuksesan dengan meraih dua gelar di dua sektor yang berbeda.

Gelar pertama direbut oleh eks pemain binaan PB Djarum di sektor tunggal putra, sedangkan gelar kedua diraihnya di sektor ganda campuran ketika berduet dengan legenda tunggal putri Indonesia, yakni Susy Susanti.

Nama Ardy B. Wiranata langsung melejit selepas dirinya berhasil menjadi runner-up Kejuaraan Dunia pda tahun 1989 dan selang dua tahun berikutnya di tahun 1991, ia berhasil menapaki podium di turnamen bulutangkis tertua dunia, yakni All England.

Keperkasaan legenda tunggal putra Indonesia yang saat ini menetap di Kanada tersebut kemudian berlanjut ke salah satu turnamen bulutangkis bergengsi lainnya yakni Indonesia Open.

Pada gelaran Indonesia Open, pemain kelahiran Jakarta tersebut diketahui berhasil meraih enam gelar, dimana gelar pertamanya datang di tahun 1990 usai mengalahkan rekan senegara, Eddy Kurniawan dengan skor 15-10, 15-5.

Di tahun 1991, Ardy B. Wiranata kembali berhasil mempertahankan gelar Indonesia Open usai kembali mengalahkan rekan senegaranya, Joko Suprianto dengan skor 15-7, 15-5.

Lagi, di tahun 1992, eks pemain binaan PB Djarum ini juga lagi-lagi berhasil mengalahkan Joko Suprianto di final untuk mengklaim gelar hattricknya di turnamen Indonesia Open.

Setelah dua tahun absen, tepatnya di tahun 1994, Ardy B. Wiranata akhirnya berhasil kembali meraih gelar Indonesia Open dan lagi-lagi mengalahkan Joko Suprianto dalam pertandingan straight games dengan skor 15-9, 15-8.

Dalam edisi Indonesia Open 1995, Ardy B. Wiranata kembali berhasil mempertahankan gelarnya dan lagi-lagi, Joko Suprianto yang kembali menjadi korban untuk kesekian kalinya. Tapi kali ini, perlawanan lebih sengit hingga babak rubber game.

Dan akhirnya Indonesia Open 1997 menjadi penutup manis perjalanan indah Ardy B. Wiranata, di mana ia resmi mengukuhkan dirinya sebagai tunggal putra tersukses dengan enam gelarnya di kelas 1000 turnamen Super Series tersebut.

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%