Blak-blakan Humas PBSI Soal Kejanggalan All England: BWF Usut Hakim Garis

Selasa, 23 Maret 2021 10:45 WIB
Penulis: Martini | Editor: Indra Citra Sena
© indosport
Logo PBSI Copyright: © indosport
Logo PBSI

INDOSPORT.COM - Humas PBSI buka-bukaan soal kejanggalan di All England 2021, salah satunya tentu saja penetapan hakim garis asal Inggris dalam laga Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan, Kamis (18/3/21).

Ganda putra andalan Indonesia, Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan, kala itu menantang wakil Inggris, Ben Lane/Sean Vendy. Entah mengapa, BWF justru memilih hakim garis yang juga berkebangsaan Inggris, yaitu Alan Crow.

Hal ini tentu tidak lazim lantaran pada umumnya hakim garis ditentukan secara netral, dengan kata lain bukan berasal dari negara yang tengah bertanding.

Bahkan, banyak yang berspekulasi bahwa Alan Crow berlaku tidak adil karena ia seringkali memberikan service fault untuk The Daddies dan tentu saja menguntungkan tuan rumah.

Mohammad Ahsan sampai mengeluarkan ekspresi frustrasi lantaran Alan Crow empat kali menganggap service-nya terlalu tinggi di gim ketiga. Beruntung, pasangan Indonesia berhasil menang tipis dengan skor 21-19.

Kejadian ini sempat mendapat respons pedas dari Ketua PBSI, Agung Firman Sampurna, dalam konferensi pers pada Kamis (18/3/21), setelah tim Indonesia dinyatakan Walk Out dari All England 2021.

"Service judge di sana menjatuhkan fault 11 kali terhadap Hendra/Ahsan. Service judge juga dari Inggris. Padahal, supaya objektif an biasanya service judge itu bukan bagian dari salah satu pemain yang bertanding," ujarnya.

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
13%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
25%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
63%