x

Hendrawan Antisipasi Kebangkitan Li Shifeng dan Heo Kwang-hee

Selasa, 19 Oktober 2021 12:24 WIB
Penulis: Ade Gusti | Editor: Isman Fadil
Tunggal putra China Li Shifeng

INDOSPORT.COM – Pelatih asal Indonesia, Hendrawan, mengantisipasi kebangkitan dua pebulutangkis muda, Li Shifeng dan Heo Kwang-hee yang tampil mengesankan selama Piala Thomas 2020.

Li Shifeng dan Heo Kwang-hee, merupakan dua pebulutangkis berperingkat lebih rendah yang tampil menonjol di ajang Piala Thomas yang baru saja selesai di Aarhus, Denmark.

Baca Juga
Baca Juga

Shifeng yang berusia 21 tahun merupakan peraih medali emas di ajang Youth Olympic Games 2018 yang naik pangkat ke level senior.

Bermain sebagai tunggal kedua mewakili China, dia memenangkan lima dari enam pertandingan termasuk saat menaklukkan pemain Thailand no. 23 dunia Kunvalut Vitidsarn di babak perempat final dan no.13 asal Jepang, Kanta Tsuneyama yang membantu tim mencapai final.

Namun, Shifeng gagal mencegah laju peringkat 7 dunia Jonatan Christie untuk merebut poin kemenangan bagi Indonesia di babak final.

Ada pun Kwang-hee, meski agak terlambat, dirinya tetap memberikan harapan kepada Korea Selatan bahwa dia layak menjadi penerus mantan peringkat 1 dunia Son Wan-ho.

Di usia 26 tahun, juara dunia junior 2013 tersebut berhasil menjadi ancaman baru bagi pebulutangkis papan atas dunia termasuk tunggal putra no.1 dunia Kento Momota.

Usai mengalahkan Momota di Olimpiade Tokyo, Kwang-hee mengulanginya saat bertemu di babak perempat final Piala Thomas meski akhirnya timnya kalah 3-1 dari Jepang.

Kwang-hee sebelumnya juga mengalahkan peringkat 4 dunia asal Chinese Taipei, Chou Tien-chen saat berjuang memenangkan medali perunggu di Piala Sudirman di Finlandia.

Ancaman kedua pemain muda ini tampaknya mulai disadari oleh Hendrawan yang merupakan pelatih tunggal putra timnas Malaysia.

Baca Juga
Baca Juga

Pelatih kepala tunggal putra nasional Hendrawan mengatakan dia menyadari ancaman yang ditimbulkan oleh para pemain baru ini.

“Ini akan sulit bagi para pemain kami (Malaysia),” kata Hendrawan melansir dari The Star.

“Li Shifeng, Kunvalut Vitidsarn, Heo Kwang-hee telah menunjukkan peningkatan besar. Tapi kami tidak akan meremehkan siapa pun,” lanjutnya.


1. Lee Zii Jia Juga Punya Cerita yang Sama

Hendrawan dan Lee Zii Jia.

Kebangkitan para pemain ini membuat Hendrawan mengingat kembali perjalanan terjal yang dialami muridnya, Lee Zii Jia, saat menaklukkan pemain top demi mencapai puncak.

“(Lee) Zii Jia tahu itu dengan baik karena dia juga melalui jalan yang sama di mana dia biasa mengalahkan lawan berperingkat lebih tinggi untuk naik ke puncak. Sekarang, dia perlu mempertahankannya dan itu tidak akan mudah,” tandas Hendrawan.

Setelah gagal di Piala Sudirman dan Piala Thomas, Hendrawan akan mengawal Lee Zii Jia dan tunggal putra Malaysia lainnya yang akan berjuang di Denmark Open 2021.

Lee Zii Jia yang merupakan juara All England 2021 akan mengawali Denmark Open dengan menghadapi tunggal putra Chinese Taipei, Wang Tzu Wei di babak 32 besar.

MalaysiaHendrawanBulutangkisBerita BulutangkisPiala Thomas 2020

Berita Terkini

Berita Terpopuler