In-depth

Lika-liku Stadion Baru Persija Jakarta, Bukan Alkisah Roro Jonggrang

Kamis, 14 Maret 2019 11:35 WIB
Penulis: Luqman Nurhadi Arunanta | Editor: Lanjar Wiratri
© instagram @bmw_stadium
Desain baru stadion BMW Copyright: © instagram @bmw_stadium
Desain baru stadion BMW

INDOSPORT.COM – Jika ada yang berat selain rindu, sabar adalah jawabnya. Pendukung klub sepak bola Indonesia Persija Jakarta, Jakmania, telah melakukannya sejak dahulu saat memperjuangkan stadion baru.

Memang, punya stadion baru bukanlah seperti kisah Roro Jonggrang yang membangun seribu candi hanya dalam waktu semalam, atau seperti legenda Sangkuriang yang menendang perahu hingga menjadi gunung.

Tidak, membangun stadion tidak secepat itu. Ada liku-liku yang terus beradu dengan permasalahan hukum, finansial, dan sosial.

Keinginan untuk segera memiliki stadion tidak jarang membuat Jakmania mulai putus harapan. Merantau ke sana-ke mari lama-lama menjadi biang keladi merosotnya prestasi Macan Kemayoran.

Persija Jakarta punya harapan pada musim 2017 lalu di bawah komando juru selamat Gede Widiade. Klub yang berdiri 28 November 1928 ini dibawa kembali dekat ke Jakarta meski melipir sedikit ke Bekasi.

Pada Liga 1 2018 lalu, Persija Jakarta kembali ke Stadion Gelora Bung Karno. Persija Jakarta merasakan mahkota juara dan berpesta pora di Jakarta setelah 18 tahun lamanya puasa gelar.

© Herry Ibrahim/Indosport.com
Pemain Persija Jakarta mengangkat tropi Liga 1, merayakan kemenangannya. Copyright: Herry Ibrahim/Indosport.comPemain Persija Jakarta mengangkat tropi Liga 1, merayakan kemenangannya.

Harapan untuk kian berjaya semakin terasa setelah di era Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan pembangunan stadion di kawasan taman Bersih, Manusiawi, dan Berwibawa (BMW), Sunter mulai kembali menemui titik terang.

Lika-liku pembangunannya rumit, makanya Jakmania punya pekerjaan berat untuk bersabar. Apa yang menyebabkan stadion yang mirip nama merk mobil (padahal bukan) terus bermasalah?

IDS Emoticon Suka
Suka
33%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
67%