Liga Indonesia

Kisruh Laga Perdana Liga 1 2019 Bukti Kurang Tegasnya PSSI

Kamis, 16 Mei 2019 18:13 WIB
Penulis: I Made Dwi Kardiasao | Editor: Theresia Ruth Simanjuntak
© Ivan Reinhard Manurung/INDOSPORT
Penjagaan ketat pihak kepolisian di antara tribun suporter PSS dan Arema FC. Copyright: © Ivan Reinhard Manurung/INDOSPORT
Penjagaan ketat pihak kepolisian di antara tribun suporter PSS dan Arema FC.

INDOSPORT.COM – Laga pembuka Liga 1 2019 antara PSS Sleman vs Arema Rabu (15/05/19) lalu sempat mengalami kerusuhan hingga harus dihentikan sementara.

Usai kejadian ini pun badan PSSI tidak bisa memberikan hukuman yang tegas terkait kerusuhan yang terjadi di Maguwoharjo.

Akmal Marhali selaku koordinator Save Our Soccer (SOS) pemerhati sepak bola dalam negeri menuding lemahnya badan Hukum PSSI karena dianggap tidak bisa memberikan sanksi yang tegas.

“Sejauh ini Komisi Disiplin (Komdis) dan Komisi Banding (Komding) tidak pernah bisa tegas dengan putusannya,” ujar Akmal kepada awak portal berita INDOSPORT, Kamis (16/05/19).

PSSI terlalu mudah menganulir putusan hukum yang sifatnya immaterial, tapi kalo denda malah bisa ditambah. Artinya, badan hukum di kompetisi kita tak lebih dari sekedar debt collector,” tambahnya.

Akmal juga sempat membeberkan salah satu kasus yang adanya anulir hukum dengan menggunakan uang bisa dilihat dari laga tanpa penonton tim PSS dan Bali United beberapa waktu lalu.

Pihak PSSI dinilai menganggap hal ini tidak sah terkait banding yang telah dilakukan, padahal sebelumnya ada prosedur terlebih dahulu yaitu paling tidak ada selang waktu tiga hari untuk banding.

Sementara dalam kasus ini banding langsung diterima hanya karena pihak yang bertanggung jawab memberikan sejumlah uang.

Terus Ikuti Berita Sepak Bola Liga Indonesia Lainnya Hanya di INDOSPORT

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%