Liga Indonesia

Pelatih Madura United Merasa Rugi Pertandingan Lawan Persebaya Dihentikan

Kamis, 20 Juni 2019 02:59 WIB
Penulis: Fitra Herdian Ariestianto | Editor: Abdurrahman Ranala
© Fitra Herdian/INDOSPORT
Dejan Antonic saat konfrensi pers, Selasa (18/6/19). Copyright: © Fitra Herdian/INDOSPORT
Dejan Antonic saat konfrensi pers, Selasa (18/6/19).

INDOSPORT.COM -  Pelatih Madura United Dejan Antonic mengaku dirugikan dengan diberhentikannya pertandingan lawan Persebaya Surabaya di babak 8 besar Kratingdaeng Piala Indonesia. Menurutnya jika saja tidak ada kerusuhan diakhir babak kedua Dejan optimis timnya bisa menang.

Lanjutnya, kerugian tampaknya tidak hanya dirasakan oleh timnya saja melainkan juga dirasakan Persebaya Surabaya.

"Saya rasa kedua tim rugi dengan pertandingan yang dihentikan ini," katanya saat konferensi pers, Rabu (19/05/19).

"Masih ada sisa waktu 2 sampai 3 menit lagi tadi, mereka (suporter) bisa saja bikin kembang api setelah pertandingan selesai," lanjut pelatih berkebangsaan Serbia itu. 

Dejan mengatakan situasi menyalakan flare dan suporter sampai masuk ke dalam lapangan tidak dibenarkan dalam sepak bola.

"Kalau ini di Eropa tidak boleh kejadian seperti ini. Melihat situasi seperti ini saya rasa tidak ada yang untung Persebaya atau Madura, saya kira kejadian seperti itu tidak bagus untuk dicontoh," lanjut Dejan.

Sementara itu menjelang pertandingan leg 2 babak 8 besar Kratingdaeng Piala Indonesia, Madura United berharap bisa menang melawan Persebaya terlebih lagi mereka bertindak sebagai tuan rumah.

"Kami masih ada kesempatan lagi dan semoga saat bermain di rumah kita bisa bermain bagus. Jika bermain bagus kita bisa lolos ke semifinal hasil ini paling penting," tutupnya.

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%