Bola Internasional

5 Pemain Ini Kariernya Rusak Karena Jose Mourinho

Jumat, 3 April 2020 07:21 WIB
Editor: Yohanes Ishak
© Andrew Matthews/PA Images via Getty Images
Jose Mourinho, pelatih klub Liga Inggris, Tottenham Hotspur. Copyright: © Andrew Matthews/PA Images via Getty Images
Jose Mourinho, pelatih klub Liga Inggris, Tottenham Hotspur.

INDOSPORT.COM - Pelatih klub Liga Inggris, Tottenham Hotspur, Jose Mourinho memang terkenal sebagai sosok pelatih yang pragmatis. Ia juga cukup cerdas dalam mendatangkan seorang pemain untuk memperkuat skuat yang sedang dilatihnya.

Namun, pelatih asal Portugal itu juga kerap mendapat kritikan karena membuang beberapa pemain berharga yang sebenarnya memiliki bakat yang menguntungkan andai dipertahankan.

Sebagian besar pemain bertalenta yang dilepas Mourinho tersebut berasal dari klub yang ia latih saat ini, Chelsea. Nama-nama tersebut misalnya seperti Arjen Robben dan Kevin De Bruyne yang ia depak dari Stamforde Bridge.

Padahal, jika dua pemain tersebut dipertahankan kemungkinan besar keduanya akan menjadi pemain besar di Chelsea. Ternyata, tak hanya pemain berbakat saja yang dilepas oleh eks pelatih Inter Milan dan Real Madrid tersebut. Ada beberapa nama pemain bintang yang kehilangan sinarnya ketika dilatih oleh pelatih berusia 52 tahun tersebut.

Siapa sajakah deretan pemain bintang tersebut yang ketajamannya menghilang karena dilatih oleh Mourinho? Berikut ini adalah rangkuman deretan pemain yang kehilangan peforma terbaiknya versi INDOSPORT.

Eidur Gudjohnsen

© DAILYMAIL
Caption Copyright: DAILYMAILEidur Gudjohnsen (kanan), mantan striker Chelsea.

Penyerang berkebangsaan Islandia ini bermain bersama Chelsea selama 6 tahun, yakni pada 2000 hingga 2006. Selama membela si London Biru, Gudjohnsen mampu menjadi mesin gol yang cukup tangguh bagi klubnya tersebut. 

Namun, sejak kedatangan Mourinho pada tahun 2004, perlahan ia mulai kehilangan tempatnya seiiring dengan kedatangan Didier Drogba di tahun tersebut yang akhirnya membuat performanya ikut menurun. Hal itu membuat Gudjohnsen harus hengkang ke Barcelona. 

Bersama El Barca, Gudjohnsen juga gagal menemukan peforma terbaiknya. Ia hanya mampu mencetak 10 gol dalam tiga musim.

Carlo Cudicini

© Shaun Botterill/Getty Images
Caption Copyright: Shaun Botterill/Getty ImagesCarlo Cudicini, mantan kiper Chelsea yang tergusur ke Tottenham Hotspur.

Carlo Cudicini pertama kali dipinjam Chelsea pada tahun 1999 dari klub Castel di Sangro salah satu klub di Italia.

Permainannya bersama The Blues pun menjanjikan dan berhasil mendapat tempat utama. Namun, kedatangan Jose Mourinho seakan menjadi mimpi buruk untuknya.

Cudicini langsung tergusur disaat peformanya berada di level atas dengan hadirnya penjaga gawang baru dari Rennes, yakni Petr Cech.

Cudicini harus merelakan tempatnya diambil dan menjadi pelapis Cech selama 5 musim. Minimnya kesempatan bermain membuat performa terbaiknya menghilang. Ironisnya, ia dilepas ke klub rival, Tottenham Hotspur pada tahun 2009.

Andriy Shevchenko

© DAILYMAIL
Caption Copyright: DAILYMAILAndriy Shevchenko saat masih di Chelsea.

Siapa yang tidak kenal dengan penyerang tajam asal Ukraina ini? Saat dirinya memperkuat AC Milan, nama Shevchenko selalu ditakuti oleh tim lawan manapun, karena pergerakan dan naluri mencetak golnya yang sangat tinggi. 

Namun, insting mencetak golnya hilang drastis ketika pindah ke Chelsea pada tahun 2006. Usut punya usut, rupanya Jose Mourinho memang tidak membutuhkan jasa dari Andriy Shevchenko.

Kedatangannya ke Stamford Bridge merupakan keinginan dari pemilik klub, Roman Abramovich. Selama hampir 2 musim, pemain yang akrab dipanggil Sheva itu hanya mampu mencetak 9 gol. Bahkan, saat dipinjamkan ke klub asalnya, AC Milan ia juga gagal menemukan insting golnya tersebut.

Hernan Crespo

© Getty Images
Hernan Crespo, mantan striker Inter Milan. Copyright: Getty ImagesHernan Crespo, mantan striker Inter Milan dan Chelsea.
 

Sama seperti Andriy Shevchenko, nama penyerang asal Argentina ini cukup ditakuti oleh tim manapun di Serie A Italia.

Hernan Crespo dikenal sebagai penyerang tajam ketika membela dua klub raksasa, Inter dan Milan. Namun, ketika ia bermain dibawah besutan Mourinho di Chelsea pada musim 2005/06, ia benar-benar menjadi pelapis dari penyerang kesayangan Mou, Didier Drogba. Meski mampu mencetak gol, permainan tajam Crespo seakan meredup.

Iker Casillas

© Miguel Riopa
Iker Casillas dikabarkan telah memutuskan pensiun. Copyright: Miguel RiopaIker Casillas, mantan kiper Real Madrid.

Iker Casillas menjadi pemain selanjutnya yang ikut meredup di bawah asuhan Mourinho.

Penjaga gawang timnas Spanyol yang bermain di Real Madrid ini benar-benar kehilangan permainan terbaiknya saat dibesut oleh Mourinho.

Sempat dijadikan pilihan utama, Casillas harus menepi akibat menderita cedera dan digantikan oleh pelapisnya saat itu, Diego Lopez. Setelah sembuh dari cedera, Mourinho tak kunjung memasangnya di tim utama, namun justru menjadikannya sebagai pelapis.

Menariknya, Diego Lopez yang tampil cemerlang seakan menutup ruang untuk mengembalikan Casillas ke tempat utamanya. Terlepas dari usianya yang semakin bertambah, hingga saat ini, performa Casillas semakin mengalami penurunan, tidak hanya di Madrid, tetapi juga di level timnas.

Anthony Martial

© Getty Images
Anthony Martial penyerang Manchester United Copyright: Getty ImagesAnthony Martial penyerang Manchester United.

Pemain terakhir yang sempat heboh diberitakan karena kariernya 'diredupkan' oleh Jose Mourinho adalah striker andalan Manchester United saat ini, Anthony Martial.

Padahal, penyerang berdarah Prancis ini masih cocok dengan gaya permainan dari The Red Devils. Hanya saja, juru taktik asal Portugal itu tidak menyukainya dan lebih memilih memakai Marcus Rashford dan Zlatan Ibrahimovic.

Bahkan, di musim 2017-2018 Martial nyaris dilepas ke Chelsea yang kala itu masih dibesut oleh Antonio Conte. Beruntung kesepakatan tidak terjadi, karena hingga saat ini Martial nyatanya tetap menjadi andalan pelatih Manchester United saat ini, Ole Gunnar Solskjaer.

IDS Emoticon Suka
Suka
17%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
17%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
33%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
33%