Bola Internasional

Beitar Jerusalem, Klub Israel yang Kental dengan Rasisme Anti Arab

Sabtu, 6 Juni 2020 08:59 WIB
Penulis: Arief Tirtana | Editor: Cosmas Bayu Agung Sadhewo
© Uriel Sinai/Getty Images
Skuat Beitar Jerusalem FC Copyright: © Uriel Sinai/Getty Images
Skuat Beitar Jerusalem FC

INDOSPORT.COM – Klub asal Israel, Beitar Jerusalem FC dan suporter La Familia adalah representasi nyata bahwa rasisme masih dengan mudah ditemui di kancah sepak bola.

Seperti dalam kehidupan sosial bermasyarakat yang masih kerap ditemukannya berbagai tindakan rasisme. Di dunia sepak bola, ujaran kebencian akan suku, ras dan agama itu juga masih terus terjadi secara berulang.

Bahkan di salah satu klub asal Israel, Beitar Jerusalem FC, perbuatan rasisme itu seakan diagungkan dan menjadi ideologi klub yang dipegang teguh secara turun temurun.

Beitar Jerusalem

© Uriel Sinai/Getty Images
Skuat Beitar Jerusalem FC di tahun 2006 Copyright: Uriel Sinai/Getty ImagesSkuat Beitar Jerusalem FC di tahun 2006

Dari namanya, Beitar Jerusalem adalah klub yang berasal dari kota suci tiga Agama di dunia (Islam, Nasrani dan Yahudi), yakni di Jerusalem, Israel.

Berdiri pada tahun 1936, Beitar Jerusalem sudah kental dengan nuasa politik, yang erat kaitannya dengan afiliasi mereka dengan organisasi yang sejak tahun 1930-an lantang menyuarakan pendirian negara Israel di tanah Palestina, BETAR (Berit Trumpeldor).

Dengan Haluan sayap kanan, yang mendukung penuh Zionisme di tanah Jerusalem, lebih parahnya lagi Beitar juga begitu mengharamkan keberadaan pemain Muslim dan keturunan Arab ada dalam skuatnya.

Komitmen tersebut dipegang teguh klub sejak pertama berdiri, sampai akhirnya manajemen klub membuka diri untuk pemain dari luar Israel, demi kebutuhan strategi pelatih.

Seperti ketika pada Januari tahun 2013 manajemen klub mendatangkan pemain beragama Islam, Zaur Sadaev dan Szhabrail Kadaev asal Republik Chechnya, dengan status pemain pinjaman. Hal itu sontak mendapatkan tentangan dari berbagai pihak, khususnya suporter garis keras mereka, La Familia.

© Uriel Sinai/Getty Images
La Familia, suporter garis keras Beitar Jerusalem Copyright: Uriel Sinai/Getty ImagesLa Familia, suporter garis keras Beitar Jerusalem

"Konferensi pers kali ini untuk memperkenalkan dua pemain baru kami yang berasal dari Republik Chechnya. Hal ini menjadi persoalan besar di luaran sana meskipun begitu ini hanyalah bagian transfer pamain sepak bola," kata Itzik Korenfine, Presiden Klub Beitar kala itu, saat memperkenalkan dua pemain barunya yang beragama Islam, dikutip dari BBC.

Tentangan keras dari La Familia pada akhirnya memang membuat manajemen dan pelatih Beitar Jerusalem ketika itu, Eli Cohen, tak kuasa untuk mengalah. 

Meski sempat mencetak gol, Zaur Sadaev hanya enam kali dimainkan Eli Cohen. Sementara Szhabrail Kadaev hanya satu kali mendapatkan kesempatan. Sebelum keduanya dilepas (dikembalikan ke klubnya) pada pertengahan tahun 2013.

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%