In-depth

Andre Villas-Boas, Chelsea, Reli Dakar, dan Kebangkitannya di Ligue 1

Jumat, 31 Juli 2020 10:54 WIB
Penulis: Bayu Wira Handyan | Editor: Lanjar Wiratri
© UEFA
Kisah Andre Villas-Boas bersama Chelsea, keikutsertaannya di ajang Reli dakar, dan kebangkitannya bersama Marseille di Ligue 1 sekarang. Copyright: © UEFA
Kisah Andre Villas-Boas bersama Chelsea, keikutsertaannya di ajang Reli dakar, dan kebangkitannya bersama Marseille di Ligue 1 sekarang.

INDOSPORT.COMAndre Villas-Boas adalah salah satu juru taktik paling brilian yang pernah dilahirkan oleh Portugal, bahkan di awal kemunculannya dirinya disebut-sebut sebagai wonderkid di dunia kepelatihan.

Memperoleh lisensi kepelatihan UEFA pada usia yang baru menginjak 17 tahun, karier pelatih AVB—panggilan akrabnya—baru dimulai 15 tahun kemudian saat usianya menginjak 32 tahun usai kenyang pengalaman sebagai asisten pelatih Jose Mourinho dan bahkan sempat menjabat sebagai Direktur Teknik Timnas British Virgin Islands.

Academica menjadi klub pertama yang diasuhnya. Bersama klub ini pula Villas-Boas berhasil menarik perhatian media Portugal atas kejeniusannya meracik taktik.

Meskipun tak mengantarkan 1 trofi pun, Academica yang tadinya berada di dasat klasemen Liga Portugal berhasil dia bawa ke posisi 10, terpaut 11 poin dari zona degradasi. Hasil yang cukup untuk membuat Porto tertarik memakai jasanya.

Bersama Porto, nama Villas-Boas makin mewangi. Dirinya membawa Porto meraih gelar juara dengan status tak terkalahkan dengan selisih lebih dari 20 poin dan hanya kebobolan 13 gol. Catatan yang sangat memukau untuk pelatih debutan seperti dirinya.

Tak berhenti di situ saja, AVB juga sukses membawa Porto menjuarai Piala Portugal dan melengkapinya dengan trofi Liga Europa untuk mengantarkan treble winner ke Estadio do Dragao di musim debutnya.

Secara khusus, raihan trofi Liga Europa itu menjadikannya pelatih termuda sepanjang sejarah yang mampu meraih trofi kompetisi Eropa, sebuah rekor yang belum terpecahkan hingga saat ini.

Performa gemilang yang ditunjukkan bersama Porto di musim debutnya berhasil membuat Chelsea kepincut. Pada 22 Juni 2011, Villas-Boas secara resmi ditebus oleh Chelsea dengan biaya kompensasi senilai 15 juta euro (259 miliar rupiah). Nilai transfer pelatih terbesar sepanjang sejarah. Nilai yang bahkan masih menjadi catatan rekornya sampai saat ini.

Dikontrak 3 tahun, AVB digadang-gadang akan membawa Chelsea pada kejayaan. Dengan permainan atraktif yang diperagakannya bersama Porto, banyak pihak berharap dirinya mampu mereplika kesuksesannya di Portugal untuk dibawa ke Liga Inggris.

Harapan yang keliru. Villas-Boas gagal tampil sesuai harapan dan harus mengakhiri perjalanannya bersama Chelsea bahkan sebelum kontraknya habis.

Dirinya dipecat pada 4 Maret 2012 setelah rentetan hasil buruk yang dituai oleh Chelesa. Nominal 259 miliar rupiah yang dibayarkan oleh Roman Abramovich jadi tampak sia-sia dan periode kepelatihannya di Chelsea ini adalah salah satu titik terbawah sepanjang karirnya.

Dalam kurun waktu kurang dari setahun, AVB hanya mampu meraih 19 kemenangan, 11 hasil imbang dan 10 kekalahan dari 40 pertandingan dengan presentase kemenangan yang hanya mencapai 47,5%.

Ibarat sebuah zaman, era Chelsea adalah era Dark Age bagi AVB. Dirinya terpuruk dan menerima banyak kritik akibat kegagalan idealismenya di lapangan.

Alih-alih beradaptasi dengan sistem Liga Inggris dan menyesuaikan taktik dengan pemain yang ada, Villas-Boas ngotot untuk bermain dengan taktik yang sama yang dirinya mainkan di Academica dan Porto.

Sebuah pilihan keliru yang membuat dirinya ditendang dari Stamford Bridge bahkan sebelum sempat menyelesaikan musim 2011/12 secara penuh.

Usai dilepas oleh Chelsea, Villas-Boas kemudian menyeberang ke Tottenham Hotspur. Bersama Tottenham, dirinya sudah tidak terlalu idealis dan beberapa kali menerapkan taktik yang adaptif dengan kondisi tim dan lawan yang akan dihadapi.

Tak lama di Tottenham, AVB kemudian meneruskan petualangannya ke Liga Rusia dan Liga Super China bersama Zenit Saint Petersburg dan Shanghai SIPG. Kedua klub ini semacam menjadi tanda jika dirinya telah mulai kehilangan ambisi dalam dunia kepelatihan.

Bisa dibayangkan bagaimana seorang pelatih muda yang digadang-gadang bakal menuai kesuksesan di masa depan harus berakhir di liga yang tak kompetitif dan dianggap sebagai liga yang kelasnya jauh di bawah Liga Inggris atau bahkan Liga Portugal?

Lunturnya rasa cinta tersebut semakin kentara ketika dirinya memutuskan untuk banting stir menjadi pereli dengan mengikuti salah satu kompetisi reli paling terkenal di dunia, Reli Dakar (Paris-Dakar).

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%