Liga Inggris

Habiskan Rp7,7 Triliun untuk Lini Belakang, Ruben Dias Jadi Kesempatan Terakhir Guardiola?

Rabu, 30 September 2020 03:45 WIB
Penulis: Bayu Wira Handyan | Editor: Zulfikar Pamungkas
© Grafis: Yanto/Indosport.com
Kedatangan Ruben Dias ke Etihad di bursa transfer ini menjadikan Manchester City menghabiskan dana transfer sebesar Rp7,7 triliun untuk lini belakang mereka. Copyright: © Grafis: Yanto/Indosport.com
Kedatangan Ruben Dias ke Etihad di bursa transfer ini menjadikan Manchester City menghabiskan dana transfer sebesar Rp7,7 triliun untuk lini belakang mereka.

INDOSPORT.COM – Kedatangan Ruben Dias ke Etihad di bursa transfer musim panas ini menjadikan Manchester City menghabiskan dana transfer sebesar 405 juta poundsterling (Rp7,7 triliun) hanya untuk lini belakang mereka.

Dana transfer selangit tersebut dihabiskan oleh Pep Guardiola sejak menangani Man City. Barisan bintang seharga triliunan itu dimaksudkan bisa membuat jantung pertahanan The Citizens semakin solid.

Tercatat nama-nama seperti John Stones, Benjamin Mendy, Kyle Walker, Aymeric Laporte, Danilo, Angelino, Joao Cancelo, Nathan Ake, dan yang terakhir Ruben Dias didatangkan untuk menjadi jaminan lini belakang rapat dan tangguh demi ambisi mereka untuk kembali menjadi penguasa di Liga Inggris dan tampil impresif di Eropa.

Ruben Dias adalah nama terakhir yang diboyong oleh Man City di bursa transfer musim panas ini. Andalan Portugal dan Benfica itu didatangkan dengan banderol senilai 65 juta euro (sekitar Rp1,1 triliun) dan diharapkan bisa menjadi sosok penerus Vincent Kompany di lini belakang The Citizens.

Seperti diketahui, Pep Guardiola mendapat kritikan tajam usai timnya dibabat habis oleh Leicester City dengan skor 5-2. Banyak pihak mempertanyakan kelayakan dirinya untuk tetap dipertahankan sebagai pelatih Man City saat ini.

Sebelumnya, dirinya juga beberapa kali mendapatkan kritik terkait kebijakannya di lini belakang. Mendatangkan pemain yang dianggap tak layak dan pantas untuk bermain dengan tekanan tinggi tiap pekannya.

Namun puncak dari kritikan tersebut datang usai Jamie Vardy memimpin pembantaian Leicester yang terjadi di Etihad pada pekan ke-3 lanjutan Liga Inggris kemarin.

Pasalnya dengan nama-nama mentereng yang jika ditotal memiliki harga triliunan rupiah, Man City gagal meraih kemenangan dan menunjukkan jika permasalahan mereka di lini belakang belumlah selesai.

Kedatangan Dias yang langsung diboyong usai kekalahan tersebut seakan menjadi ‘panic buying’ Guardiola untuk bisa tetap mempertahankan statusnya sebagai juru taktik Man City.

Dirinya bisa saja muncul sebagai juru selamat Guardiola sekaligus solusi atas rapuhnya lini belakang Man City. Namun, bukan tak mungkin jika dirinya juga bisa tampil jeblok dan malah mengakhiri masa kepelatihan Guardiola di Etihad yang telah berlangsung sejak tahun 2016 lalu.

Bukan suatu kejutan jika nantinya Dias akan berakhir seperti barisan bek yang sebelumnya diboyong oleh Guardiola: dibebani harapan tinggi dan menjadi pesakitan setelahnya.

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%