In-depth

Sejarah Kontroversi AC Milan di Piala Winners, Ditimpuki Suporter Leeds United

Minggu, 16 Mei 2021 13:05 WIB
Editor: Indra Citra Sena
© AC Milan
Pertandingan final Piala Winners antara AC Milan kontra Leeds United, 16 Mei 1973. Copyright: © AC Milan
Pertandingan final Piala Winners antara AC Milan kontra Leeds United, 16 Mei 1973.

INDOSPORT.COM - Daftar juara Piala Winners (1960-1999) barangkali menempatkan Barcelona sebagai kolektor trofi terbanyak (4), tapi ada prestasi spesial lain yang hanya bisa dicapai oleh satu tim saja sepanjang sejarah turnamen.

Prestasi yang dimaksud tercipta pada edisi 1972-1973. Pelakunya adalah raksasa Italia, AC Milan, sedangkan panggungnya yaitu final menghadapi Leeds United di Stadion Kaftanzoglio, Yunani, 16 Mei 1973.

Gol cepat Luciano Chiarugi saat pertandingan baru bergulir tiga menit via eksekusi tendangan bebas sudah lebih dari cukup untuk mengantarkan AC Milan menjadi klub pertama yang mampu menjuarai Piala Winners sebanyak dua kali.

Kesuksesan AC Milan 1972-1973 menggandakan trofi terdahulu yang dimenangi pada edisi 1967-1968 ketika menekuk Hamburg dua gol tanpa balas berkat sumbangsih penyerang sayap legendaris, Kurt Hamrin. 

Namun, kejayaan AC Milan ternyata berbalut kontroversi dan berbau pengaturan skor. Wasit asal Yunani, Christos Michas, terindikasi menerima suap sehingga ia membuat sejumlah keputusan yang merugikan kubu Leeds United. 

Selepas gol cepat AC Milan, Leeds memang cenderung lebih menguasai permainan serta penguasaan bola. Berbagai upaya dilakukan, tapi wasit hampir selalu mengabaikan pelanggaran-pelanggaran yang terjadi di area pertahanan I Rossoneri (Si Merah-Hitam), termasuk kotak penalti.

Sebaliknya, AC Milan mendapat banyak tendangan bebas. Kondisi ini memancing emosi penonton yang bersimpati kepada nasib Leeds United, sampai puncaknya mereka menghujani lapangan dengan benda-benda asing beberapa menit setelah bubaran laga.

Sasaran kemarahan penonton siapa lagi kalau bukan para pemain AC Milan yang sedang melakukan victory lap sambil menenteng trofi Piala Winners. Mereka seolah tak rela menyaksikan Leeds harus kalah secara licik.

“Kami mampu menguasai semua lini di atas lapangan. Bila ada seseorang yang berkata bahwa kami pantas mendapatkan tiga penalti, hal itu bisa dimaklumi,” cetus pelatih Leeds United, Don Revie.

Kontroversi ini kemudian berbuntut panjang setelah UEFA turun tangan. Gelar juara AC Milan memang tidak sampai dicabut, tapi wasit Michas mesti menerima hukuman berat berupa larangan bekerja seumur hidup atas dakwaan pengaturan skor dan penyuapan.

Terlepas dari kontroversi, Piala Winners 1972-1973 merupakan pembuka jalan kesuksesan AC Milan di tanah Yunani. Selanjutnya, Tim Merah-Hitam dua kali berhasil menjuarai Liga Champions (1994 dan 2007) di Negeri 1.000 Dewa. 

Perinciannya, AC Milan menggulung Barcelona empat gol tanpa balas di final Liga Champions 1993-1994. Berselang 13 tahun kemudian, giliran Liverpool yang ditekuk 1-2 sekaligus menuntaskan dendam kesumat dua musim terdahulu di Istanbul (2005).

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%