Degradasi dari Pelatnas, Kabar Ricky Karanda/Angga Pratama yang Pernah Jadi Pesaing Serius Kevin/Marcus

Senin, 14 Oktober 2019 15:39 WIB
Penulis: Tiyo Bayu Nugroho | Editor: Lanjar Wiratri
© Humas PBSI
Angga Pratama dan Ricky Karanda Suwardi, Denmark Super Series Premier 2017. Copyright: © Humas PBSI
Angga Pratama dan Ricky Karanda Suwardi, Denmark Super Series Premier 2017.

INDOSPORT.COM - Berikut kabar terkini ganda putra Ricky Karanda/Angga Pratama yang pernah jadi pesaing serius Kevin Sanjaya/Marcus Gideon.

Ricky Karanda merupakan pebulutangkis jebolan PB Mutiara Cardinal Bandung. Sedangkan Angga Pratama merupakan pemani didikan PB Jaya Raya Jakarta.

Ricky Karanda sendiri pernah memiliki rekan lain seperti Della Destiara Haris, Berry Angriawan, Muhammad Ulinnuha, dan Agripina Prima Rahmanto.

Sedangkan Angga Pratama pernah berduet dengan Della Destria Haris (2009), Yohanes Rendy Sugiarto (2009), dan Rian Agung Saputro (2009).

Baik Ricky Karanda maupun Angga Pratama kerap mendulang prestasi di berbagai ajang kejuaraan dari pasangan-pasangan terdahulunya.

© Humas PBSI
Angga Pratama dan Ricky Karanda Suwardi (Australia Open Super Series 2017) Copyright: Humas PBSIAngga Pratama dan Ricky Karanda Suwardi (Australia Open Super Series 2017).

Kemudian Ricky Karanda/Angga Pratama pertama kali dipasangkan sejak 2015 lalu. Sebelum disatukan, keduanya sempat memiliki tandem masing-masing.

Penyatuan tersebut tak lepas dari peran kepala pelatih bulutangkis kenamaan Indonesia Herry Iman Pierngadi. Dirinya dibantu oleh Aryono Miranat.

Berkat didikan kedua pelatih tadi, pasangan Ricky Karanda/Angga Pratama sukses mencatatkan prestasi membanggakan dimana meraih juara pertama Singapura Open 2015.

Ricky/Angga mampu mengalahkan wakil China Fu Haifeng/Zhang Nang dengan tiga gim, 21-15, 11-21, dan 21-14 di partai final yang menegangkan.

Tak hanya itu ditahun yang sama, Ricky/Angga sukses mendulang medali emas di sektor ganda putra pada ajang SEA Games di Singapura.

© Human PBSI
Angga Pratama/Ricky Karanda Suwardi lolos ke semifinal Denmark Terbuka 2017 Copyright: Human PBSIAngga Pratama/Ricky Karanda Suwardi lolos ke semifinal Denmark Terbuka 2017

Kedua pasangan ini sukses mempecundangi Kevin Sanjaya/Marcus Gideon dengan dua set langsung, yakni 21-12, 24-22. Keduanya tak menduga akan kemenangan ini.

Kendati begitu performa Ricky/Angga dianggap menurun lantaran selalu menjadi juara kedua pada 2016 (India Open dan Australia Open) hingga 2017 (India Open).

Keduanya kandas dari Kevin Sanjaya/Marcus Gideon di partai final. Bahkan duet Ricky/Angga mesti dibubarkan oleh sang pelatih Herry IP.

Menurut Herry IP kalau Ricky/Angga sudah sulit untuk berkembang. Meski teknik mereka sejauh ini sudah begitu mumpuni dalam menjadi pebulutangkis.

"Tapi ada hal di luar teknik yang menjadi masalah, mereka sudah tidak saling percaya, chemistry nya juga nggak dapet,” kata Herry IP dinukil Badminton Indonesia, Desember 2017.

© PBSI
Angga Pratama/Ricky Karanda Suwardi. Copyright: PBSIAngga Pratama/Ricky Karanda Suwardi.

Akan tetapi pada pertengahan 2018, Ricky Karanda kembali dipasangkan dengan Angga Pratama. Akan tetapi kedua performanya masih belum membuahkan hasil.

Namun menjelang akhir 2018, Ricky Karanda/Angga Pratama mesti didepak dari Pelatnas PBSI dengan berbagai pertimbangan yang matang.

Karena PBSI menerapkan sistem promosi dan degradasi agar persaingan para pemain bulutangkis Indonesia semakin ketat dan termotivasi untuk terus bermain bagus.

Menurut Kabid Binpres PP PBSI Susy Susanti ada lima kriteria penilaian tersebut. Pertama ada prestasi setahun, usia, potensi, lama di Pelatnas, dan banding prestasi dengan pemain muda.

Ricky mengaku kalau prestasinya kedodoran lantaran pernah terjerambab dalam lingkungan pergaulan kurang baik. Hal itu mempengaruhi di lapangan.

© PBSI
Ganda putra Indonesia, Angga Pratama/Ricky Karanda Suwardi. Copyright: PBSIGanda putra Indonesia, Angga Pratama/Ricky Karanda Suwardi.

Bahkan komunikasinya dengan Angga Pratama tak terlalu bagus. Sebab di luar lapangan, menurut Ricky, sudah masing-masing dengan kehidupan pribadi.

Di 2019, Ricky/Angga kembali memulai apa yang telah hancur. Keduanya sempat merengkuh juara kedua di India Open 2019. Tetapi tak berdaya di Malaysia Open, Hong Kong Open, hingga Indonesia Masters.

Terakhir prestasi gemilang pertama datang dari pasangan Angga/Ricky, karena mereka berhasil naik 4 tangga dari ranking 48 ke 44 dengan raihan 30520 poin.

IDS Emoticon Suka
Suka
25%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
13%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
63%