Bongkar Sifat Asli Pelatih Indonesia, Rival Kevin/Marcus Jadi Sorotan

Selasa, 27 Oktober 2020 21:50 WIB
Penulis: Shella Aisiyah Diva | Editor:
© Herry Ibrahim/INDOSPORT
Rival Kevin Sanjaya/Marcus Gideon sekaligus pebulutangkis ganda putra Malaysia, Aaron Chia jadi sorotan saat membongkar sifat asli Flandy Limpele. Copyright: © Herry Ibrahim/INDOSPORT
Rival Kevin Sanjaya/Marcus Gideon sekaligus pebulutangkis ganda putra Malaysia, Aaron Chia jadi sorotan saat membongkar sifat asli Flandy Limpele.

INDOSPORT.COM - Rival Kevin Sanjaya/Marcus Gideon sekaligus pebulutangkis ganda putra Malaysia, Aaron Chia jadi sorotan saat membongkar sifat asli pelatih asal Indonesia, Flandy Limpele.

Pelatih asal Indonesia, Flandy Limpele diketahui sudah menjalani tugasnya sebagai pelatih kepala baru ganda putra timnas Malaysia sejak 27 Juli 2020 lalu. Dia menggantikan Paulus Firman yang kini menangani skuat ganda campuran.

Mantan pelatin ganda putra India ini dibantu dua pelatih lainya, yakni Rosman Razak dan Hoon Thien How di dalam menjalankan tugasnya tersebut.  

Menjadi pelatih kepala ganda putra, Flandy Limpele pun juga turut bertanggung jawab atas program pelatihan ganda putra andalan Malaysia, Aaron Chia/Soh Wooi Yik.

Selama menjalani latihan, Flandy Limpele digambarkan oleh rival Kevini/Marcus, yakni Aaron Chia sebagai sosok pelatih yang sangat tegas saat berada di lapangan. Namun pelatih asal Indonesia akan berubah hangat dan sangat peduli pada para pemainnya di luar sana dan menjadi sorotan media China

“Program latihan yang dilaksanakan oleh pelatih Flandy Limpele juga memerhatikan pandangan pada pesaing. Ini jadi satu sisi positif karena para pemain bisa menyuarakan pandangan kita tentang program latihan,” kata Aaron Chia dilansir dari Berita Harian yang disoroti media China, Aiyuke.

“Sejak dia mengawali kariernya, kami sudah melihatnya lebih fokus pada hal-hal yang membangun kekuatan para pemain,” jelas pemain berusia 23 tahun ini.

“Dia sangat baik terhadap semua pemmain tapi ketika di lapangan, dia serius dan fokus pada latihan,” lanjut runner up All England 2019 ini.

Pasangan yang belum bisa revans dari Kevin/Marcus tidak memiliki agenda di turnamen resmi BWF sampai akhir tahun ini akibat pandemi virus corona yang menangguhkan bulutangkis. Kendati BWF menggelar Denmark Open pada awal bulan ini, namun Aaron Chia dan tim Malaysia tidak diturunkan.

Meski begitu, Aaron/Wooi Yik menggunakan waktu yang tersedia untuk mempersiapkan musim 2021. Di tahun tersebt, terdapat beberapa turnamen besar termasuk Olimpiade Tokyo, Piala Sudirman, Piala Thomas dan Kejuaraan Dunia.

“Kami tidak terlalu peduli dengan padatnya jadwal karena yang terpenting kami mempunyai waktu untuk melakukan persiapan. Saya kira adil untuk semua pemain,” ujarnya.

Aaron/Wooi Yik dipasangkan pertama kali pada 2017 lalu. Namun pasangan peringkat 9 dunia itu masih gagal meraih gelar di turnamen internasional. Mereka hanya berhasil lima kali mencapai final, termasuk saat jadi runner up di All England 2019.

Gelar juara yang baru berhasil diraih rival Kevin/Marcus yakni medali emas pada ajang individual di turnamen SEA Games 2019 di Filipina, sementara untuk gelaran BWF World Tour prestasi terbaik mereka menjadi runner-up di All England 2019.

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
100%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%