Termasuk Huang Hua, 3 Juara Thailand Open yang Berpindah Negara

Minggu, 10 Januari 2021 13:54 WIB
Editor: Arum Kusuma Dewi
© medcom/dok.pribadi
Huang Hua, legenda bulutangkis Tiongkok. Copyright: © medcom/dok.pribadi
Huang Hua, legenda bulutangkis Tiongkok.

INDOSPORT.COMYonex Thailand Open akan segera menyapa para pencinta bulutangkis dunia mulai 12 Januari hingga 17 Januari mendatang. Sejak diselenggarakan pada 1984 lalu, Thailand Open sudah menjadi saksi kehebatan para atlet tepok bulu tingkat dunia.

Indonesia patut berbangga karena dua wakilnya menjadi juara ketika Thailand Open pertama kali diadakan. Ketika itu, Icuk Sugiarto naik podium tertinggi di tunggal putra dan bahkan sukses juara back-to-back. Kemudian ganda putra kebanggaan Merah Putih, Christian Hadinata/Hadibowo juga menjadi juara.

Fakta membanggakan lainnya, Indonesia memiliki pemain-pemain yang mendapatkan gelar terbanyak di sektor tunggal putra dan putri. Joko Suprianto menjadi satu-satunya tunggal putra yang pernah hattrick beruntun di Thailand Open ketika juara 1992-1994.

Sementara legenda Indonesia lainnya, Susy Susanti, tercatat sebagai tunggal putri tersukses di Thailand Open. Mantan Kabid Binpres PBSI ini juara empat kali beruntun, tepatnya pada tahun 1991 hingga 1994. Hingga kini, belum ada pemain tunggal lain yang sanggup mematahkan atau setidaknya menyamai pencapaian Joko Suprianto dan Susy Susanti tersebut.

Selain catatan fantastis wakil Indonesia, Thailand Open juga menyimpan fakta-fakta menarik lain. Di sektor tunggal putri, ternyata ada tiga mantan juara yang berpindah kewarganegaraan. Siapa saja mereka? Berikut INDOSPORT berikan ulasan lengkapnya.

Huang Hua

Huang Hua merupakan mantan pebulutangkis tunggal putri kelahiran Guangxi, China. Ia menjadi salah satu pemain moncer di era 1990-an dan menjadi pesaing Susy Susanti. Di Olimpiade Barcelona 1992, ia membawa pulang medali perunggu untuk Negeri Tirai Bambu.

Di kejuaraan beregu, Huang Hua pernah membawa China menjadi juara Piala Uber secara back-to-back, yakni pada 1990 dan 1992.

Sementara itu, Thailand Open menjadi salah satu turnamen yang sukses ditaklukkannya. Pada 1990, Huang Hua naik podium tertinggi di Thailand Open dan bersama ganda putri Yao Fen/Lai Caiqin, ia membawa pulang gelar juara.

Indonesia rupanya menjadi negeri yang berkesan, usai ia bertemu dengan Tjandra Budi, pria yang masih ada hubugan keluarga dengan pelatihnya saat itu. Hubungan keduanya pun berlanjut dan mereka memutuskan menikah pada 1993. Kini, Huang Hua pun mengubah statusnya menjadi WNI dan tinggal di Klaten hingga saat ini.

IDS Emoticon Suka
Suka
100%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%