In-depth

Sudah Saatnya Alvaro Morata Tertawa di Atas Penderitaan Si Bengal

Kamis, 11 April 2019 21:00 WIB
Editor: Cosmas Bayu Agung Sadhewo
© Chris Brunskill/Fantasista / Contributor
Diego Costa keluar lapangan dan digantikan Alvaro Morata di pertandingan Liga Champions Copyright: © Chris Brunskill/Fantasista / Contributor
Diego Costa keluar lapangan dan digantikan Alvaro Morata di pertandingan Liga Champions

INDOSPORT.COM - Mendengar kata Si Bengal tentu akan identik dengan sosok Mario Balotelli, bukan? Tidak salah, karena mantan pemain Manchester City dan Inter Milan itu memang dikenal sebagai sosok bengal di atas lapangan sepak bola. Namun dalam dunia si kulit bundar modern ini, Si Bengal tentu punya kawan ‘seprofesi’.

Siapa lagi kalau bukan Diego Costa. Pria kelahiran 7 Oktober 1988 itu seolah menjadi sebuah bumbu pembeda dalam hegemoni sepak bola saat ini. Bila kita bicara soal rekor mencengangkan, nama Cristiano Ronaldo dan Lionel Messi tentu melekat di telinga Anda.

Namun bila kita bicara soal kasus, kontroversi, atau drama di atas lapangan, Diego Costa adalah salah satu ahlinya. Terkenal dengan emosi yang kerap meledak-ledak, striker Atletico Madrid itu dapat menjadi kawan maupun lawan untuk rekan setimnya.

Seperti kasus yang menimpa dia baru-baru ini saja, misalnya. Pada laga melawan Barcelona di LaLiga Spanyol pekan ke-31, Minggu (07/04/19) lalu, Costa kedapatan melakukan penghinaan kepada wasit Jesus Gil Manzano.

Salah satu media Spanyol, Marca, memberitakan ungkapan kotor yang terlontar dari mulut Diego Costa kala itu. Disebutkan bahwa kalimat kotor itu merupakan sebuah penghinaan kepada wasit dan ibu sang pengadil lapangan itu, karena merasa tak puas dengan keputusan yang diterima pasca menekel gelandang Barcelona, Arthur.

"Dia berteriak keras di depan saya, dengan kata-kata berikut: 'Anda adalah anak dari seorang pelac*r," ungkap Gil dalam laporan pertandingan kala itu.

Akibatnya, apa yang dilakukan oleh Diego Costa dapat berdampak pada lini depan skuat Los Rojiblancos ke depannya.  Diego Costa resmi dihukum larangan bermain selama delapan laga, atau mengakhiri musim 2018/19 lebih cepat.

Benar adanya bila pada musim ini, mantan pemain Chelsea itu baru mencetak masing-masing dua gol dan assists saja dari 16 laga LaLiga Spanyol. Namun perlu diingat juga, hal itu terjadi karena dirinya mengalami cedera yang cukup lama pada awal Desember 2018 hingga pertengahan Februari 2019. 74 hari dirinya menonton rekan-rekannya dari pinggir lapangan.

Absennya sang bomber yang kerap tampil beringas dan meledak di kotak penalti lawan, tampaknya akan menjadi sebuah kerugian untuk Atletico Madrid. Dengan pengalaman yang dimilikinya selama ini, rival sekota Real Madrid itu seperti kehilangan sosok pengobrak-abrik jantung pertahanan lawan, sumber ‘kelicikan’ dalam mengelabuhi wasit selama ini.

Tapi, hal itu tampaknya tidak akan berlaku untuk seorang pria tampan berusia 26 tahun kelahiran Madrid, 23 Oktober 1992. Ya, pria tampan itu bernama Alvaro Morata.

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
33%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
33%
IDS Emoticon Marah
Marah
33%