Liga Indonesia

Tiru Bali United dan Persebaya, Klub Liga 2 Ini Tanpa Apparel di Jersey

Kamis, 20 Juni 2019 17:47 WIB
Penulis: Alvin Syaptia Pratama | Editor: Isman Fadil
© Tiyo Bayu Nugroho/INDOSPORT
Ilustrasi logo Liga 2 2019. Copyright: © Tiyo Bayu Nugroho/INDOSPORT
Ilustrasi logo Liga 2 2019.

INDOSPORT.COM – Persita Tangerang dan PSIM Yogyakarta memiliki keberanian baru dalam mengarungi kompetisi Liga 2 2019 yang akan dimulai pada Sabtu (22/06/19).

Bukan keberanian soal taktik dan unsur di dalam permainan sepak bola kali ini, melainkan keberanian mantan dua klub yang pernah berjaya di kasta tertinggi Indonesia untuk memproduksi sendiri jersey yang akan mereka kenakan selama satu musim kedepan.

Dimulai dari Persita Tangerang, klub yang berasal dari Provinsi Banten ini memilih memproduksi jersey sendiri dengan alasan keuntungan. Menurut mereka, Laskar Cisadane tak akan berbagi keuntungan dengan pihak apparel apabila sanggup untuk membuat desain dan produk sendiri.

Proses perkenalan jersey dan tim pun sudah dilakukan beberapa waktu lalu, warna ungu sebagai warna kebesaran kembali dipilih oleh klub yang musim lalu hampir lolos ke Liga 1 tersebut dengan menempati peringkat empat Liga 2.

© Humas Persita
Tak hanya memperkanalkan tim, dalam kesempatan ini Persita juga memperkenalkan jersey merkea di musim 2019. Foto: Humas Persita Copyright: Humas PersitaTak hanya memperkanalkan tim, dalam kesempatan ini Persita juga memperkenalkan jersey merkea di musim 2019. Foto: Humas Persita

Sementara bagi PSIM Yogyakarta, tahun ini seperti sebuah revolusi besar bagi Laskar Mataram. Semenjak dipegang investor baru, mereka gencar mempromosikan produk buatan mereka yang dibuat secara independen yang meliputi kaos, pernak-pernaik serta jersey untuk mengarungi musim ini.

© Ronald Seger Prabowo/INDOSPORT
Launching PSIM Yogyakarta di Balaikota Yogyakarta, Selasa (18-06-2019). Foto: Ronald Seger Prabowo/INDOSPORT Copyright: Ronald Seger Prabowo/INDOSPORTLaunching PSIM Yogyakarta di Balaikota Yogyakarta, Selasa (18-06-2019). Foto: Ronald Seger Prabowo/INDOSPORT

Untuk jersey, klub asal Kota Gudeg ini telah secara resmi melaunching dengan mengusung semangat juara Divisi I tahun 2005 beberapa waktu lalu. Warna biru kembali menjadi pilihan utama karena sesuai identitas klub, namun perbedaan besar dari musim lalu yakni tidak adanya apparel di dada kanan.

Sebenarnya bukan hal yang baru bagi klub di Indonesia untuk memproduksi jersey secara independen, beberapa klub Liga 1 seperti Bali United dan Persebaya telah melakukannya sejak beberapa musim terakhir. Tahun ini Barito Putera menambah daftar klub yang tidak menggunakan apparel untuk mengarungi kompetisi.

IDS Emoticon Suka
Suka
100%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%