In-depth

El Hadji Diouf-Steven Gerrard, Musuh dalam Selimut di Liverpool

Selasa, 13 Oktober 2020 19:54 WIB
Editor: Nugrahenny Putri Untari
© Getty Images
Perseteruan dua eks pemain Liverpool, El Hadji Diouf dan Steven Gerrard. Copyright: © Getty Images
Perseteruan dua eks pemain Liverpool, El Hadji Diouf dan Steven Gerrard.

INDOSPORT.COM - El Hadji Diouf dan Steven Gerrard selama ini dikenal sebagai dua pesepak bola yang tidak akur, padahal mereka pernah sama-sama membela klub Liga Inggris, Liverpool.

Diouf berseragam The Reds selama periode 2002 sampai dengan 2005. Catatan tersebut jika dilihat secara angka jelas kalah jauh dari Gerrard yang telah mengabdikan diri di Liverpool sejak kecil.

Di level tim senior sendiri, Stevie G telah menghabiskan 17 tahun kariernya di klub asal Merseyside tersebut. Tidak heran apabila ayah empat anak ini mendapat gelar legenda klub dari publik Anfield.

Meski namanya kerap disanjung-sanjung, tidak jarang pula Gerrard berseteru dengan mereka yang seprofesi dengannya. Sebelum berbicara tentang El Hadji Diouf, mari sekilas mengenang apa yang terjadi pada Gennaro Gattuso.

Eks pemain AC Milan tersebut juga pernah terlibat perang panas dengan Gerrard. Terlebih lagi, saat Rossoneri dan The Reds bertemu dua kali di final Liga Champions, yakni Istanbul 2005 dan Athens 2007.

Gerrard dalam autobiografinya bahkan pernah menyebut Gattuso seperti anak kucing yang tidak menakutkan.

“Dia terlihat agresif tapi faktanya dia menyeramkan seperti anak kucing. Saya tidak masalah jika harus melawannya setiap pekan, dia tidak dapat melukai Anda. Saya tidak pernah melihat Gattuso memainkan bola hebat,” ucap Gerrard.

Jelas saja, orang seperti Gattuso bukan sosok malaikat di mata Gerrard. Hal kurang lebih serupa pun terjadi pada El Hadji Diouf, yang kabarnya memang terlibat banyak pertikaian dengan rekan-rekannya selama berseragam Liverpool.

Diouf datang pada tahun 2002 dari klub Prancis, Racing Club de Lens. Penampilannya yang apik selama ajang Piala Dunia ternyata tidak dapat ia tunjukkan kembali saat berseragam Si Merah.

Ia hanya mampu menciptakan tiga gol dari 55 keseluruhan pertandingannya untuk The Reds sebelum akhirnya pindah ke Bolton Wanderers pada tahun 2005.

Sebuah kisah saat laga pramusim yang melibatkan El Hadji Diouf dan Steven Gerrard pun diungkapkan oleh eks pemain Liverpool, Florent Sinama-Pongolle. Perseteruan dua orang itu pun sampai membuatnya merasa trauma.

“Ada pertikaian antara Diouf dan Gerrard ketika pramusim, saya ketakutan. Bayangkan apa yang ada di benak pemain-pemain muda melihat para profesional bertingkah seperti itu,” ucap Sinama-Pongolle, dikutip dari artikel Give Me Sport bulan April 2020.

“Saat turun minum di ruang ganti, Stevie G berteriak ‘Kau harus mengoper! Kau harus mengoper!’ kemudian Diouf pun meledak. Bahasa Inggrisnya kacau sekali. Mereka sangat membenci satu sama lain,” tambahnya.

Pernah pula Gerrard memaki Diouf dengan kata-kata kasar. Diouf pun membalas makian tersebut, bahkan sampai menyeret-nyeret pelatih Liverpool saat itu, Gerard Houllier, untuk menyampaikan kalimat cacian yang tidak kalah kasarnya.

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
100%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%