Liga Spanyol

Takuhiro Nakai: 'Samurai Jepang' selain Takefusa Kubo di Real Madrid

Jumat, 16 Oktober 2020 19:02 WIB
Editor: Zulfikar Pamungkas Indrawijaya
© Koji Watanabe/Getty Images
Takuhiro Nakai, pemain Jepang milik Real Madrid Copyright: © Koji Watanabe/Getty Images
Takuhiro Nakai, pemain Jepang milik Real Madrid

INDOSPORT.COM – Ada pemandangan menarik saat skuat Real Madrid menjalani latihan di jeda internasional. Pada latihan yang berlangsung di Valdebebas itu, ada seorang pemuda asal Jepang yang turut bergabung. Ia adalah Takuhiro Nakai.

Pemain asal Jepang ini menjadi sorotan saat tertangkap berlatih bersama tim utama Real Madrid. Usianya sendiri diketahui baru 16 tahun. Namun, mengapa ia bisa bergabung dan berlatih bersama tim utama?

Hal ini tak lepas dari kemampuannya. Di usianya yang baru 16 tahun, Nakai telah dipanggil Raul Gonzalez untuk bermain bagi Real Madrid Castilla di mana ia seharusnya bermain terlebih dahulu di tim A U-18 sebelum naik kasta ke Castilla.

Namun, apa yang ia tampilkan bersama tim B U-18 membuat Raul yakin dan memanggilknya ke Real Madrid Castilla. Bukan tidak mungkin ia akan diturunkan oleh legenda Los Blancos tersebut di Divisi 3 Liga Spanyol.

Kemungkinan itu pun terbuka lebar setelah dirinya diikutkan ke sesi latihan tim senior Real Madrid. Tak mengherankan Nakai akan menyusul kompatriotnya, Takefusa Kubo di tim utama bila tampil apik.

Takuhiro Nakai sendiri muncul pertama kali mempesona pendukung Real Madrid dan Marcelo saat bek asal Brasil itu menonton latihan para pemain muda Los Blancos lima tahun silam. Bek kiri Los Merengues ini dibuat terkejut dengan aksi pemain yang biasa disapa Pipi ini.

Apa yang ditampilkannya sendiri membuat para pendukung Real Madrid yakin, ada berlian di tim akademi klub kebanggaan mereka.

Real Madrid mendapati bakat Nakai saat usianya 9 tahun. Dalam usahanya merekrut Nakai, Los Blancos mengalami kesulitan karena harus berhadapan dengan hukuman FIFA perihal perekrutan pemain.

Salah satu dakwaan yang didapatkan Real Madrid yakni mereka dianggap memisahkan Nakai dari orang tuanya. Namun dakwaan ini berhasil dipatahkan setelah ibunda Nakai berbicara di Lausane, Swiss, tempat di mana pembahasan hukuman ini berlangsung.

Dikutip dari Daily Mail, Ibunda Nakai menceritakan kisah yang menyentuh hati dan berhasil meyakinkan FIFA bahwa apa yang dilakukan Real Madrid tak salah.

Ia beralasan bahwa dirinya mengalami perceraian yang membuatnya dan Nakai datang ke Madrid sehingga Nakai direkrut Real Madrid di usia 9 tahun dan masuk dalam program akademi Los Blancos.

Pengorbanan ibunda dan masa kecil yang jauh dari kata menyenangkan yang diterima Nakai pun membuka jalannya untuk menjadi pesepak bola profesiona. Real Madrid pun mengakomodir keinginan tersebut.

Sejak bergabung di usia 9 tahun, para pelatih tim muda Real Madrid selalu memperhatikan sosok Nakai dan mengembangkan bakatnya secara hati-hati untuk menjadi gelandang serang menakutkan di kemudian hari.

Secara perlahan, fleksibilitas Nakai pun terlihat. Ia tak hanya handal menjadi pengatur serangan, namun juga handal bermain sebagai winger maupun second striker di tim muda Real Madrid.

Hal itulah yang membuat Zinedine Zidane mengajaknya bergabung berlatih bersama tim utama. Saat usianya menginjak 17 tahun pada 24 Oktober mendatang, ia akan terus disertakan dalam latihan tim utama Los Blancos.

Sejauh ini, belum ada tanda-tanda Nakai akan dipinjamkan seperti layaknya Takefusa Kubo atau disertakan dengan tim utama. Namun, hal tersebut menjadi bukti bahwa Real Madrid sangat berhati-hati menjaga asetnya ini.

Takuhiro Nakai dan Takefusa Kubo bisa saja menjadi senjata andalan Real Madrid maupun Timnas Jepang suatu hari nanti. Menarik dinantikan bagaimana perjalanan keduanya untuk menaklukan dunia layaknya Captain Tsubasa.

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%