Liga Indonesia

Rumput Stadion JIS Siap Digelar, Ini Keunggulan dan Kecanggihannya

Senin, 20 September 2021 14:05 WIB
Penulis: Zainal Hasan | Editor: Herry Ibrahim
© Zainal Hasan
PT Jakarta Propertindo (Perseroda) atau (Jakpro) bersama KSO pelaksana proyek Jakarta International Stadium (JIS) terus mengakselerasi pembangunan stadion kita. Copyright: © Zainal Hasan
PT Jakarta Propertindo (Perseroda) atau (Jakpro) bersama KSO pelaksana proyek Jakarta International Stadium (JIS) terus mengakselerasi pembangunan stadion kita.

INDOSPORT.COM - PT Jakarta Propertindo (Perseroda) atau (Jakpro) bersama KSO pelaksana proyek Jakarta International Stadium (JIS) terus mengakselerasi pembangunan stadion kita. Salah satu milestone terdekatnya yakni pemasangan rumput hybrid di lapangan utama.

Uji coba pemasangan rumput di stadion utama telah dilakukan Minggu malam. Dengan adanya kegiatan ini, diharapkan pada pengujung tahun ini stadion utama JIS sudah bisa dimainkan (play-able).

Diutarakan Project Manager Jakarta International Stadium (JIS), Arry Wibowo, sebelum menggelar rumput hybrid di lapangan utama didahului dengan pengerjaan kontruksi lainnya untuk memperkuat struktur lapangan sekaligus memenuhi standar Fédération Internationale de Football Association (FIFA).

Oleh karena itu, pengerjaan menjadi tidak sederhana, termasuk harus didahului dengan ujicoba pemasangan rumput. Ia mencontohkan, sebelum digelar rumput, lapangan utama dibuat batu split dan di bawahnya banyak sekali jaringan utilitasnya.

"Gunanya agar pada saat hujan lapangan tidak becek, karena bisa menyerap dalam hitungan detik. Lalu ada penyiraman otomatis melalui sprinkler untuk menjaga standar FIFA yang harus kita penuhi. Alhamdullilah saat ini sudah bisa kita lakukan uji coba pemasangan," ujar Arry.

Selain itu, lapangan utama juga memiliki beberapa struktur, seperti Geo Textile (Geotekstil) non Woven. Ini merupakan sebuah jenis Geo Textile yang tidak teranyam, berbentuk seperti karpet kain. Memiliki beberapa fungsi pada pekerjaan tanah seperti mereduksi terjadinya penurunan setempat (differensial settlement) akibat tanah dasar yang lunak.

Selain sebagai stabilisator, Geo Textile non Woven juga berfungsi sebagai separator atau pemisah, untuk mencegah tercampurnya lapisan material yang satu dengan material lainnya, mencegah naiknya lumpur ke sistem pengerasan, agar tidak terjadinya pumping effect yang akan mudah merusak pengerasan. Kemudian, Geo Textile non Woven juga berfungsi mempermudah proses pemadatan sistem perkerasan.

Sama halnya dengan dua lapangan latih yang sudah memenuhi syarat standar FIFA dan siap digunakan pada bulan ini, akan menggunakan rumput hybrid atau perpanduan antara rumput sintetis dan rumput alami.

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%