MotoGP

Lorenzo Dapat Ultimatum dari Legenda Ducati

Sabtu, 3 Februari 2018 16:56 WIB
Penulis: Wira Wahyu Utama | Editor: Matheus Elmerio Giovanni
© INDOSPORT
Jorge Lorenzo terjatuh pada tingan ke enam. Copyright: © INDOSPORT
Jorge Lorenzo terjatuh pada tingan ke enam.

Jorge Lorenzo terbilang gagal bersama Ducati di musim pertamanya. Untuk itu, Stoner meminta agar Lorenzo bisa berprestasi di musim 2018.

"Saya tak akan berbohong, saya menuntut lebih dari Jorge. Saya bisa mengerti bahwa sembilan tahun bersama sebuah pabrikan (Yamaha) itu merupakan waktu yang sangat lama, dan itu sulit saat anda berganti menggunakan motor yang sangat berbeda dan anda mencoba untuk mendapatkan rasa percaya diri," ujar Stoner seperti dilansir  dari Autosport.

Lorenzo pindah ke Ducati mulai musim 2017 lalu. Dia kesulitan beradaptasi, hingga cuma tiga kali naik podium. Pencapaian terbaiknya saat finis kedua di GP Sepang. Namun, Stoner menilai jika alasan sembilan tahun itu tak boleh dijadikan alasan secara terus menerus untuk lambat beradaptasi. 

"Saya juga berpikir bahwa Jorge kesulitan untuk membiasakan diri dengan ban Michelin sesegera mungkin. Kami melihat dia lebih kuat seiring dengan musim berjalan, tapi saya berasumsi bahwa tahun ini dia bisa lebih sering bersaing untuk posisi podium dan meraih kemenangan," lanjutnya.

© Internet
Lorenzo dan Stoner Copyright: InternetLorenzo dan Stoner

Pada MotoGP musim 2017, Lorenzo harus puas finis di posisi ketujuh klasemen akhir. Pembalap asal Spanyol ini hanya bisa mengumpulkan 137 poin. Dengan target tinggi Ducati di musim balap 2018, Stoner meminta kepada Lorenzo untuk tampil lebih baik dan ngotot di lintasan.

© Internet
Lorenzo dan Stoner Copyright: InternetLorenzo dan Stoner
IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%