Publik Jepang Tolak Olimpiade, Naomi Osaka Ikut Galau

Selasa, 11 Mei 2021 01:34 WIB
Penulis: Katarina Erlita Cadrasari | Editor: Subhan Wirawan
© Al Bello/Getty Images
Naomi Osaka di semifinal AS Terbuka, Jumat (11/09/20). Copyright: © Al Bello/Getty Images
Naomi Osaka di semifinal AS Terbuka, Jumat (11/09/20).

INDOSPORT.COM - Petenis asal Jepang, Naomi Osaka merasa galau jelang bergulirnya Olimpiade Tokyo. Ia merasa ini bukan saat yang tepat untuk melangsungkan ajang bergengsi tersebut.

Sebagian besar orang Jepang menentang penyelenggaraan Olimpiade Tokyo di musim panas ini. Pasalnya saat ini wabah virus corona masih jadi ancaman di Jepang.

Naomi Osaka pun mengalami kekhawatiran yang sama. Naomi merasa terlalu beresiko jika Olimpiade Tokyo tetap digelar rahun ini.

Petenis nomor dua dunia itu berharap para penyelenggara bisa memikirkan rencana ini matang-matang. Jangan sampai Olimpiade Tokyo justru menimbulkan perasaan tidak nyaman bagi banyak orang.

"Tentu saja saya ingin Olimpiade berlangsung, tetapi saya pikir ada begitu banyak hal penting yang terjadi, terutama tahun lalu. Banyak hal tak terduga telah terjadi. Jika itu menempatkan orang pada risiko, maka harus didiskusikan lagi," ujar Naomi Osaka dilansir dari Sky Sports.

Perdana Menteri Jepang, Yoshihide Suga telah berjanji untuk mempercepat upaya vaksinasi di negaranya. Pihaknya akan berupaya untuk memberikan satu juta suntikan vaksin sehari.

Naomi Osaka sendiri telah mendapatkan vasinasi Covid-19. Namun hal itu tidak membuat rasa khawatirnya menjadi sirna begitu saja.

"Akan ada banyak orang yang masuk ke negara ini. Jadi mereka pasti harus mendapat keputusan yang tepat tentang itu. Saya telah divaksinasi, tetapi saya pikir pada akhirnya Anda tidak dapat memaksa siapa pun untuk divaksinasi," sambungnya lagi.

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%