Bola Internasional

Cerita Sukses J-League Jepang, 'Murid' Liga Indonesia yang Kini Rajai Asia

Kamis, 11 Juni 2020 07:58 WIB
Penulis: Subhan Wirawan | Editor: Prio Hari Kristanto
© GettyImages
Kisah J League Jepang, Murid Kompetisi Liga Indonesia yang Rajai Asia Copyright: © GettyImages
Kisah J League Jepang, Murid Kompetisi Liga Indonesia yang Rajai Asia

INDOSPORT.COM - Cerita kebangkitan J-League Jepang, 'mantan murid' kompetisi Liga Indonesia yang kini malah sukses merajai turnamen Asia.

J-League atau kompetisi sepak bola Jepang sendiri memang tengah menjadi perbincangan belakangan ini, terutama bagi para penggemar Timnas Indonesia lantaran muncul kabar bahwa salah satu penggawanya layak mentas di sana.

Adalah Osvaldo Haay, pemain Persija yang menurut salah satu media asal Malaysia dikabarkan bisa bermain di Liga Jepang sebagai salah satu alternatif tim peserta untuk memenuhi kuota pemain ASEAN mereka.

Menurut laman VocketFC, disebutkan bahwa Osvaldo Haay harus memperkuat klub di kasta kedua Liga Jepang terlebih dahulu untuk menimba pengalaman.

"Osvaldo merupakan penyerang muda terbaik yang dimiliki Indonesia saat ini. Dia membantu skuat Garuda U-22 tahun memenangi AFF U-22 pada 2019 selain menjadi pencetak gol terbanyak SEA Games 2019,"  tulis VocketFC.

"Osvaldo boleh diberikan peluang untuk beraksi di J2 seperti Hadi Fayyadh untuk menimba pengalaman," tambah laman tersebut.

Meski rumor ketertarikan klub Jepang terhadap Osvaldo Haay belum terbukti sejauh ini, namun andai sang pemain memang benar direkrut peserta J-League tentu menjadi keuntungan besar buat Osvaldo dan juga Timnas Indonesia.

Apalagi Liga Jepang dikenal sebagai salah satu penghasil bakat pesepak bola terbaik di Asia dan dunia. Terbukti banyak legenda benua kuning yang juga bintang Liga Eropa lahir dari kompetisi ini.

Teranyar ada Takumi Minamino, mantan pemain Cerezo Osaka yang kini sukses berseragam Liverpool usai dibeli dari Red Bull Salzburg dengan harga 7.25 juta pounds pada awal Januari 2020 lalu.

Selain penyumbang pemain ke klub papan atas Eropa, kompetisi J-League juga berhasil merajai sejumlah turnamen penting benua Asia bahkan tampil pada kejuaraan dunia.

Sejak berdiri pada tahun 1992 silam, tercatat tim-tim dari Liga Jepang berhasil mencapai 11 kali partai final di ajang Liga Champions Asia sampai saat ini, dengan 7 diantaranya berakhir kemenangan dan sisanya adalah runner up.

Urawa Red Diamonds menjadi tim Jepang yang paling sering tampil di final dan meraih juara. Klub yang bermarkas di stadion Saitama 2002 tersebut sudah tiga kali melangkah ke final pada tahun 2007, 2017 dan 2019.

Dengan capaian terbaik di musim 2007 dan 2017 saat mereka keluar sebagai juara. Bahkan Urawa Reds pernah meraih peringkat ketiga pada turnamen FIFA Club World Cup (Kejuaraan Dunia Antarklub) pada tahun 2007 silam. 

Di ajang tersebut, Urawa sempat bertemu AC Milan yang menjadi juara Liga Champions musim 2006/07, dan mereka hanya kalah tipis 1-0 berkat gol semata wayang Seedorf menit ke-68'.

Namun meski dikenal sebagai salah satu kompetisi terbaik di Asia dan penghasil bakat sepak bola terbanyak, faktanya J-League pernah berguru dan belajar kepada Liga Indonesia. Lantas seperti apa kisahnya? Berikut INDOSPORT coba merangkum serta menulisnya.

IDS Emoticon Suka
Suka
33%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
33%
IDS Emoticon Marah
Marah
33%