Bola Internasional

Siap Jadi Sultan, Ini Profil 3 Calon Investor Baru Inter Milan Pengganti Suning Group

Selasa, 2 Maret 2021 10:37 WIB
Editor: Subhan Wirawan
Steven Zhang, Presiden Inter Milan. Copyright: © Instagram@stevenzhang91
Steven Zhang, Presiden Inter Milan.

INDOSPORT.COM – Melihat profil tiga perusahaan besar dunia calon investor baru Inter Milan menggantikan Suning Group yang diambang kebangkrutan. Bakal jadi klub Sultan Italia?

Kondisi keuangan Inter Milan sendiri saat ini memang diambang kehancuran. Selain hutang dari gaji pemain dan cicilan belanja pada awal musim lalu, minimnya pemasukan akibat Covid-19 juga menjadikan kas La Beneamata menipis.

Teranyar, terdapat dua kabar duka buat Inter Milan terkait kondisi finansial mereka. Pertama, Suning Group selaku pemilik Inter Milan baru saja membubarkan klubnya di Liga China, Jiangsu Suning.

Akibat dampak pandemi virus corona, membuat keuangan Suning Group menjadi buruk sehingga mereka memutuskan untuk fokus di usaha utamanya, yakni bisnis ritel ketimbang non-ritel.

Pembubaran Jiangsu Suning pun jadi alarm keras buat fans Inter Milan, sebab jika kondisi keuangan Suning Group tak kunjung membaik bisa jadi klub Inter Milan yang jadi korban pembubaran selanjutnya.

Kabar buruk kedua datang dari salah satu sponsor setia Inter Milan, Pirelli. Manajemen La Beneamata memutuskan untuk tidak lagi disponsori oleh Pirelli yang telah berjalan 27 tahun lebih pada musim depan.

Dengan berhentinya kerjasama Pirelli, selain kehilangan dana dari sponsor kemungkinan Inter Milan bakal kehilangan pasar dari sisi penjualan jersey.

Seperti diketahui, bahwa logo Pirelli yang menempel di dada kostum Inter Milan sudah sangat ikonik, sehingga jika logo tersebut hilang dapat menurunkan minat para kolektor. Berbekal dua berita tersebut, makin lengkaplah kondisi buruk keuangan Inter Milan saat ini.

Namun harapan untuk bangkit masih sangat terbuka, lantaran Suning Group dalam beberapa bulan terakhir memang sedang membuka penawaran dari sejumlah perusahaan dunia untuk mengambil alih saham Inter Milan.

"Ini adalah momen yang rentan namun masalahnya tidak sama sekali ada di lapangan. Kami mengisolasi tim dari masalah ini karena masalah ini (finansial) di luar kemampuan kami dan akan diselesaikan dengan cara terbaik bagi klub, pendukung, serta sejarah klub," ucap CEO Inter Milan, Giuseppe Marotta pada awal Februari lalu.

Sejauh ini, setidaknya ada tiga perusahaan besar dunia yang kepincut untuk mengakuisisi saham Suning Grup di Inter Milan. Mulai dari perusahaan Inggris, Amerika hingga Timur Tengah dikabarkan siap bersaing demi beli Nerazzurri.

Siapa sajakah mereka? Berikut INDOSPORT coba merangkum serta mengulas, profil tiga calon investor baru Inter Milan pengganti Suning Group.

Fortress Company
Pertama adalah Fortress Company, perusahaan yang berbasis di New York City ini dikabarkan berminat mengakuisisi saham Inter Milan dari Suning Group pada awal Januari lalu.

Menurut laman Il Sole 24 Ore, dikabarkan bahwa Fortress Company bakal melakukan merger dengan beberapa perusahaan lain untuk bisa menyanggupi permintaan Suning Group.

Mengutip dari laman resminya, Fortress Company dikenal sebagai firma yang bergerak di bidang manajemen investasi asal Amerika Serikat.

Pada 30 Juni 2020, perusahaan ini telah mengelola sekitar 45,5 miliar dollar aset alternatif dalam ekuitas swasta, dana lindung nilai cair serta dana kredit.

IDS Emoticon Suka
Suka
6%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
21%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
21%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
3%
IDS Emoticon Takut
Takut
3%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
12%
IDS Emoticon Marah
Marah
35%