In-depth

Pro dan Kontra Liga Super Eropa, Egoisme Klub Korbankan Mimpi Pemain

Selasa, 20 April 2021 14:49 WIB
Editor: Prio Hari Kristanto
© Michael Regan/Getty Images
Pro dan kontra seputar pembentukan Liga Super Eropa makin memanas, namun di antara semuanya para pemain di dalamnyalah yang paling menjadi korban. Copyright: © Michael Regan/Getty Images
Pro dan kontra seputar pembentukan Liga Super Eropa makin memanas, namun di antara semuanya para pemain di dalamnyalah yang paling menjadi korban.

INDOSPORT.COM - Pro dan kontra seputar pembentukan Liga Super Eropa makin memanas, namun di antara semuanya para pemain di dalamnyalah yang paling menjadi korban. 

Gonjang-ganjing terjadi di persepakbolaan Eropa. Sebanyak 12 klub elite benua biru sepakat membentuk Liga Super Eropa atau European Super League (ESL) sebagai tandingan Liga Champions milik UEFA. 

Gagasan Liga Super Eropa gaungnya kian santer sejak beredarnya informasi per Minggu (18/04/21) di mana belasan tim elite Eropa akan mendeklarasikan bergabung dengan kompetisi ini.

Gagasan yang membuat UEFA kebakaran jenggot ini diduga diinisiasi oleh Andrea Agnelli selaku presiden Juventus. Ide tersebut nyatanya diterima oleh sebagian besar klub-klub elit Eropa lainnya.

Ke-12 tim ini adalah Real Madrid, Juventus, Barcelona, Manchester United, Liverpool, Chelsea, Arsenal, Atletico Madrid, Inter Milan, Manchester City, Tottenham Hotspur, dan AC Milan.

Meski dideklarasikan pada menjelang musim panas 2021, faktanya rencana pendirian ESL sudah tercetus bertahun-tahun lalu. Adalah sosok Florentino Perez (presiden Real Madrid) yang dikabarkan mengingini kompetisi semacam ini pada 2009 silam. 

"Kami sudah menyepakati European Super League terbaru yang menjamin bahwa yang terbaik akan selalu bermain melawan yang terbaik - itu tidak terjadi di Liga Champions," kata Perez ketika itu kepada The Telegraph.

Sebagai informasi, Liga Super Eropa terbentuk lantaran sejumlah besar klub raksasa Eropa (12 tim yang disebutkan tadi dan kini dianggap sebagai pendiri European Super League) percaya bahwa format Liga Champions saat ini masih dianggap kurang menguntungkan.

Florentino Perez mengklaim pendirian ESL adalah usaha untuk menyelamatkan sepak bola. "Ketika saya mengatakan menyelamatkan sepak bola, saya bermaksud menyelamatkan semua orang, sehingga selama 20 tahun ke depan setidaknya kita bisa hidup damai. Situasinya sangat dramatis. Kami yakin format ini bisa menyelamatkan sepak bola, seperti Piala Eropa menyelamatkan sepak bola pada 50-an," demikian ujarnya. 

Florentino Perez menilai apabila klub tidak bisa mendapatkan penghasilan selain dari uang siaran televisi, maka cara terbaik untuk meningkatkan pendapatan adalah dengan berlaga di pertandingan yang menarik yang dapat disaksikan jutaan penggemar di dunia. 

Perez meyakini bahwa Liga Super Eropa adalah wadah yang tepat untuk mewujudkan hal tersebut. Meski begitu, pernyataan dari Perez ini dianggap egois oleh banyak pihak. 

Bagaimana tidak, membawa embel-embel 'menyelamatkan sepak bola dunia' tetapi fakta yang ada adalah belasan klub hanya mencari keuntungan untuk mereka sendiri. Ratusan juta euro masuk ke kantong klub-klub besar yang akhirnya melebarkan kesenjangan dengan klub-klub kecil.

Sisi kompetitif pun juga menghilang setelah tidak adanya sistem promosi-degradasi serta status 15 tim pendiri yang tidak bisa diganggu gugat. Tak peduli apakah performa tim tengah anjlok, mereka yang menjadi pendiri Liga Super tetap berada di kompetisi 'paling bergengsi' itu. 

UEFA sendiri menyadari hal tersebut. Meski mereka juga mendapat banyak serangan karena lapuknya manajemen sepak bola di Eropa, UEFA tetap dengan yakin menjatuhkan hukuman berat kepada mereka yang terlibat di Liga Super Eropa. 

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%