Liga Inggris

3 Cara Jitu yang Bisa Dipakai Manchester United Untuk Tingkatkan Performanya di Sisa Musim Ini

Minggu, 14 April 2019 13:00 WIB
Penulis: Subhan Wirawan | Editor: Yohanes Ishak
© Gareth Copley/Getty Images
Selebrasi para pemain Manchester United usai gol Paul Pogba. Copyright: © Gareth Copley/Getty Images
Selebrasi para pemain Manchester United usai gol Paul Pogba.

INDOSPORT.COM - Berikut ini 3 cara jitu yang bisa dipakai klub sepak bola Manchester United, untuk dapat meningkatkan performanya di sisa musim ini. Apa saja itu?

Manchester United sendiri memang tengah dalam keadaan kurang stabil, baik di Liga Primer Inggris ataupun di ajang Liga Champions musim 2018/19 ini.

Dalam kompetisi lokal misalnya, sebelum menang 2-1 atas West Ham United pada pekan ke-33, Sabtu (14/04/19) lalu, anak asuh Ole Gunnar Solskjaer tersebut sempat tertatih dalam meraih tiga angka penuh.

Tepatnya usai mereka ditaklukan Arsenal 2-0, total empat laga setelahnya The Red Devils hanya mencatatkan satu kemenangan dan tiga lainnya menelan kekalahan.

Bahkan tim sekelas Wolverhampton mampu mengalahkan Manchester United dalam dua pertemuan dan di dua ajang berbeda, yakni Liga Primer Inggris dan perempatfinal Piala FA.

Di Liga Champions pun hal serupa terjadi, usai comeback dan menang atas PSG di leg kedua babak 16 besar, Manchester United kalah tipis 1-0 di Old Trafford saat berhadapan dengan Barcelona pada babak perempatfinal leg pertama.

Serangkaian hasil minor yang diraih Manchester United tersebut, membuat The Red Devils kembali melorot keperingkat lima klasemen sementara, selisih dua angka dari Chelsea yang berada di atasnya atau batas terakhir lolos Liga Champions.

Tersisa delapan pekan, Manchester United sejatinya masih dapat memperbaiki posisi mereka di klasemen sementara.

Namun ada beberapa hal yang harus dilakukan dan dirubah untuk meraihnya, berikut INDOSPORT.COM coba mengulas 3 cara jitu yang bisa dipakai Manchester United untuk tingkatkan performanya di sisa Musim ini:

1. Kembali Gunakan Formasi 4-2-3-1
Manchester United belakangan lebih banyak menggunakan formasi 3-5-2 atau 4-3-3 dalam beberapa pertandingan terakhir, dan bisa dibilang taktik tersebut tak cocok dengan gaya permainan Manchester United.

Pasalnya, tim yang menggunakan formasi 4-3-3 harus mempunyai gelandang-gelandang kreatif yang dapat memotong serangan ataupun memberi umpan saat melakukan serangan balik.

© Simon Stacpoole/Offside/Getty Images
Lionel Messi saa berusaha bersaing merebut bola dengan empat pemain Manchester United. Foto: Simon Stacpoole/Offside/Getty Images Copyright: Simon Stacpoole/Offside/Getty ImagesLionel Messi saa berusaha bersaing merebut bola dengan empat pemain Manchester United. Foto: Simon Stacpoole/Offside/Getty Images

Manchester United tak memiliki sosok gelandang kreatif tersebut, sedangkan jika menggunakan formasi 3-5-2, pola serangan mereka akan sangat mudah ditebak lantaran hanya mengandalkan para sayapnya untuk memulai pergerakan.

Andai Ole mau mencoba formasi 4-2-3-1, kemungkinan United bisa meraih hasil yang lebih baik bakal lebih besar. Sebab dalam taktik tersebut, United hanya membutuhkan dua gelandang pemutus serangan plus satu gelandang serang.

Scott McTominay dan Nemanja Matic bisa mengambil peran sebagai penyapu bola tersebut, sedangkan Pogba menjadi otak serangan dan berdiri sebagai gelandang serang dibelakang striker.

Formasi tersebut sempat berjalan sukses, terbukti dalam pertandingan debut Ole bersama The Red Devils yang menggunakan taktik tersebut, Manchester United berhasil menang besar 1-5 atas Cardiff City.

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%