Bola Internasional

Dari Barcelona dan Real Madrid, Ini 5 Pemain Gagal yang Jadi Bintang

Rabu, 9 September 2020 16:11 WIB
Penulis: I Made Dwi Kardiasa | Editor: Isman Fadil
© Sports Keeda
Termasuk dari Barcelona dan Real Madrid, ini lima pemain gagal yang menjadi bintang. Copyright: © Sports Keeda
Termasuk dari Barcelona dan Real Madrid, ini lima pemain gagal yang menjadi bintang.

INDOSPORT.COM - Perjalanan pesepak bola untuk memiliki status tinggi tak pernah berjalan mudah karena persaingan ketat. Termasuk dari Barcelona dan Real Madrid, ini lima pemain gagal yang mampu berubah jadi bintang.

Perjalanan untuk memiliki nama besar cenderung tak pernah berjalan mudah bagi pemain. Bagaimana tidak? Dalam suatu tim mereka patut berkompetisi dengan rekan-rekan setim lain dan ini masih belum termasuk para pemain lai di seluruh dunia.

Sebagai contoh ada Dennis Bergkamp yang pernah gagal mendapatkan hak Ballon d'Or kala bersaing dengan Roberto Baggio pada 1993 silam. Termasuk gagal kala membela Inter Milan, ia malah sukses menjelma menjadi pemain andalan Arsenal usai melewati proses penting, salah satunya di laga menang 4-2 atas Southampton 1995.

Selama 11 musim yang diakhiri pada 2005-2006 membela Meriam London, Bergkamp sukses mencetak 87 gol dalam 315 laga. Berkat jasa-jasanya, ia menjadi legenda yang memiliki patung khusus di kandang Arsenal, Emirates Stadium.

Selain Bergkamp masih banyak pemain gagal yang mampu berubah jadi pahlawan bagi tim-tim junjungannya. Siapa saja mereka? Berikut INDOSPORT merangkum lima pemain yang jadi bintang hebat dilansir laman berita Squawka.

1. Jamie Vardy (Leicester)

Sebelum menjadi dewa perang Leicester City, Jamie Vardy terkesan cukup kesulitan berjibaku dengan para pemain inti. Dibeli dengan harga murah meriah, 1 juta poundsterling (Rp19 miliar) dari klub EFL League One atau divisi tiga Liga Inggris, Fleetwood Town, ia nyaris angkat kaki lebih cepat.

Sejak The Foxes mendapat promosi ke kompetisi Nageri BigBen kasta atas, penampilan Vardy di skuat utama cenderung tak sesuai ekspektasi. Namun segalanya berubah ketika akhir musim 2014/2015 ketika ia sukses mencetak lima gol dan membantu tim bangkit.

Setelah itu kita semua tahu betapa mengerikannya Leicester di Liga Inggris hingga saat ini, terbukti lewat kemenangan gelar liga dan berbagai penampilan apik lainnya. Ya, Jamie Vardy menjadi aktor kehebatan klub hingga menjadi pemain utama. Lewat torehan 23 gol musim lalu, ia bahkan menangkan trofi Sepatu Emas.

2. Edin Dzeko (AS Roma)

Menjadi penyerang utama AS Roma, siapa sangka jika sosok Edin Dzeko merupakan pemain gagal ketika lakoni liga lain. Ya, alumni dari Wolfsburg ini cenderung tak bisa tampil apik ketika bela Manchester City walaupun sudah memiliki catatan bagus di tim terdahulu.

Habiskan lima musim di Etihad Stadium, Dzeko hanya menjadi pesakitan hingga akhirnya dipinjamkan ke Roma pada musim 2015-2016. Tekanan bareng Serigala Ibukota membuatnya dapat julukan Cieco alias buta karena dianggap pemain asal-asalan usai cetak empat gol saja bareng Manchester City diakhir musim.

Akan tetapi pada akhirnya ia mmebalas dengan gaya para fans Giallorossi lewat torehan rekor baru 39 gol di musim lanjutan. Pencapaian Edin Dzeko ini bahkan melewati para mantan AS Roma termasuk golongan bintang legenda seperti Francesco Totti, Rodolfo Volk, dan Pedro Manfredini.

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
100%