In-depth

Giannis Antetokounmpo, Imigran Miskin yang Kini Pecahkan Rekor Kontrak NBA

Kamis, 17 Desember 2020 09:56 WIB
Editor: Arum Kusuma Dewi
© Harry How/Getty Images
Giannis Antetokounmpo, bintang basket NBA milik tim Milwaukee Bucks. Copyright: © Harry How/Getty Images
Giannis Antetokounmpo, bintang basket NBA milik tim Milwaukee Bucks.

INDOSPORT.COMGiannis Antetokounmpo resmi menandatangani perpanjangan kontrak selama lima tahun untuk bertahan di Milwaukee Bucks pada Selasa (15/12/20) kemarin. Yang bikin heboh, kontrak tersebut bernilai 228 juta dolar AS atau sekitar Rp3,2 triliun.

Kepastian soal bertahan di Milwaukee diutarakan langsung Giannis melalui akun media sosialnya. “Ini adalah rumah saya, kota saya. Saya beruntung bisa menjadi bagian dari Milwaukee Bucks untuk lima tahun ke depan,” cuitnya di Twitter.

Kontrak yang masuk dalam kategori ‘supermax’ itu membuat pebasket berusia 26 tahun ini memecahkan rekor sebagai kontrak termahal dalam sejarah NBA.

“Giannis adalah pemain yang muncul sekali dalam satu generasi dan kami sangat bahagia dia mau bertahan dengan Bucks,” bunyi pernyataan co-owner tim, Marc Lasry, Wes Eden, dan Jamie Dinan.

Bucks pun akhirnya mampu menahan bintang terbesarnya sejak memiliki legenda Kareem Abdul-Jabbar yang memimpin Milwaukee meraih satu-satunya gelar NBA pada 1971 silam.

Putra Keluarga Imigran Miskin di Yunani

Jauh sebelum menjadi salah satu atlet terbesar di jagat raya, Giannis Antetokounmpo datang dari keluarga imigran miskin Nigeria yang hijrah ke Yunani. Meski lahir dan besar di Yunani, Giannis tak punya kewarganegaraan hingga berusia 18 tahun.

Mengutip New York Times, orang tua Giannis, seperti kebanyakan imigran di Yunani, kesulitan mencari kerja. Giannis dan sang kakak yang bernama Thanasis, harus membantu ekonomi keluarga dari kecil dengan menjajakan jam tangan, tas, dan kacamata di pinggir jalan.

“Kadang-kadang kulkas kami kosong. Dalam beberapa hari, kami tak sanggup menjual barang-barang dan kami tak punya uang untuk makan,” tutur Giannis.

Di sela-sela membantu keluarganya mencari uang, Giannis bergabung dengan klub basket bernama Filathlitikos sejak berusia 12 tahun. Namun ia pun kadang harus bolos sesi latihan karena harus berjualan.

Di Filathilitikos, Giannis bermain untuk dua tim. Dengan tim putra utama, ia menjadi small forward dengan rata-rata mencetak 9,5 poin dan 5 rebounds per laga. Ia juga berperan sebagai point guard di tim juniornya, yang berstatus salah satu tim terbaik di Yunani.

Ia lalu mendapat titik terang ketika agen pencari pemain NBA terbang ke Yunani dan terpikat ketika mengamati langsung kemampuannya.

IDS Emoticon Suka
Suka
100%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%