In-depth

Tradisi Pemain Italia Makin Terkikis, AC Milan Kini Mirip Internazionale

Rabu, 12 Agustus 2020 15:30 WIB
Editor: Prio Hari Kristanto
© Giuseppe Cottini/NurPhoto via Getty Images
Lambat laun keberadaan para pemain asli Italia di tim AC Milan mulai berkurang tiap musimnya, hingga kini lebih mirip seperti rival sekota di Serie A, Inter. Copyright: © Giuseppe Cottini/NurPhoto via Getty Images
Lambat laun keberadaan para pemain asli Italia di tim AC Milan mulai berkurang tiap musimnya, hingga kini lebih mirip seperti rival sekota di Serie A, Inter.

INDOSPORT.COM - Lambat laun keberadaan para pemain asli Italia di tim AC Milan mulai berkurang tiap musimnya, hingga kini lebih mirip seperti rival sekota di Serie A Italia, Inter Milan. 

Selama berdekade-dekade, AC Milan dikenal sebagai salah satu kekuatan sepak bola dari Italia. Bersama dengan Juventus dan Inter Milan, ketiga tim tersebut secara tradisional bersaing di papan atas memperebutkan scudetto. 

Sebanyak 18 gelar scudetto serta puluhan kali finis tiga besar berhasil AC Milan lakoni sepanjang keikutsertaan di Serie A. Tak cuma itu, Milan juga berjaya di Eropa dengan titel 7 Liga Champions dan 4 kali runner-up. 

Dalam kejayaannya ini, AC Milan dikenal sebagai tim yang kental dengan pemain-pemain pilar asli asal Italia. Mereka tak pernah berhenti menyumbang pemain kunci untuk Timnas Italia. 

Di era 60-an sampai 70-an nama-nama seperti Cesare Maldini, Gianni Rivera, Giovanni Trapattoni, menjadi sebagian kecil dari banyaknya pemain Italia yang menjadi pilar di Milan. 

Berlanjut ke era 90-an, ada nama-nama seperti Franco Baresi, Carlo Ancelotti, Demetrio Albertini, Alessandro Costacurta, Roberto Baggio, Mauro Tassoti, Paolo Maldini, Sebastiano Rossi, Chrisian Panucci, dan lainnya yang setidaknya mengisi 40-60 persen Starting XI AC Milan. 

Di tahun 2000-an, tradisi tersebut pun terus berlangsung. Misalnya saja pada Piala Dunia 2006 di mana AC Milan menyumbang enam pemain bintang di skuat juara Timnas Italia. 

Nama-nama era 2000-an yang berjaya bersama Milan antara lain Andrea Pirlo, Gennaro Gattuso, Filippo Inzaghi, Alberto Gilardino, Daniele Bonera, Massimo Ambrosini, Alessandro Nesta, Christian Abbiati, dan masih banyak lainnya. 

Silvio Berlusconi dan Adriano Galliano memang dua sosok yang terkenal menyukai Milan yang dihuni pemain-pemain asal Italia. Bahkan, di pengujung masa baktinya mereka untuk Rossoneri, AC Milan pernah memiliki 8 pemain Italia sebagai starter. 

Mereka antara lain adalah Bonaventura, Cutrone, Antonelli, De Sciglio, Abate, Romagnoli, Donnarumma, Montolivo, Bertolacci, Locatelli, dan lainnya. 

Saat itu mereka memiliki pandangan untuk memercayakan pada pemain binaan akademi dan pemain lokal potensial. Meski sebetulnya hal itu untuk mengakali keuangan yang menipis untuk membeli bintang internasional. 

Setidaknya, sebelum tahun 2014, Milan selalu memiliki 15-18 atau bahkan lebih dari 20 pemain asal Italia secara total dalam skuat mereka. Namun, kini semua sudah berubah. 

AC Milan Rasa Inter Milan

Tak berlebihan jika kita menyebut AC Milan kini mulai mengikuti Inter Milan. Dalam sejarah berdirinya, Inter Milan atau Internazionale Milano merupakan klub yang menaungi para pemain-pemain asing di Italia

Filosofi ini bertentangan dengan AC Milan kala itu sehingga kedua tim terpecah. Namun, sejak musim 2014-2015 situasinya berubah. Ironisnya, musim ini justru Inter Milan yang lebih banyak dihuni bintang muda Italia. 

Secara cukup drastis, semenjak tahun 2014-2016 alokasi pemain lokal di skuat AC Milan mulai terkikis. Penyebab terbesarnya diyakini karena lengsernya duo Berlusconi dan Galliani dari jabatan presiden dan CEO. 

Saat dipegang oleh Yonhong Li, AC Milan dibombardir pemain-pemain asing. Pada musim 2014-2015, tercatat ada 18 pemain asli Italia yang termasuk di skuat Rossoneri. Angka ini terus menyusut menjadi 15 saja di musim 2016-2017 dan 2017-2018. 

Kemudian menyusut lagi menjadi 12 pemain pada musim 2018-2019 hingga akhirnya pada musim 2019-2020 yang lalu hanya tinggal 8 pemain asli Italia saja yang berada di skuat Milan. 

Dari kedelapan pemain itu, hanya Gianluigi Donnarumma, Alessio Romagnoli, dan Andrea Conti yang jadi pemain inti. Sesekali Davide Calabria menggantikan peran Andrea Conti. 

Sementara Antonio Donnarumma, Matteo Gabbia, Daniel Maldini, dan Giacomo Bonaventura menjadi cadangan. Lini tengah dan depan praktis dihuni oleh pemain-pemain asing. 

Tak ada satu pun, kecuali Bonaventura, pemain menyerang yang berasal dari Italia. Di barisan tengah terhampar nama-nama internasional seperti Ismael Bennacer (Maroko), Franck Kessie (Pantai Gading), Hakan Calhanoglu (Turki), Samu Castillejo (Spanyol), Lucas Paqueta (Brasil), Zlatan Ibrahimovic (Swedia), Ante Rebic (Kroasia), Rafael Leao (Portugal), Theo Hernandez (Spanyol).

Padahal di era 2000-an Milan punya Gattuso, Pirlo, Inzaghi, Ambrosini, Pazzini sampai Gilardinoa. Kemudian di tahun 2010-an, Milan masih ada Patrick Cutrone, Giacomo Bonaventura, Ricardo Montolivo, Andrea Bertolacci, Manuel Locatelli, Mario Balotelli, Stephan El Shaarawy dan lainnya. 

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
67%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
33%