In-depth

Loyalitas Dana White yang Bikin UFC Jadi Sarana Propaganda Donald Trump

Kamis, 5 November 2020 15:10 WIB
Editor: Arum Kusuma Dewi
© Josh Hedges/Zuffa LLC via Getty Images
Donald Trump ketika hadir di pertarungan UFC antara Jorge Masdival dengan Nate Diaz, 2019 silam. Copyright: © Josh Hedges/Zuffa LLC via Getty Images
Donald Trump ketika hadir di pertarungan UFC antara Jorge Masdival dengan Nate Diaz, 2019 silam.

INDOSPORT.COM – Saat ini Amerika Serikat tengah melakukan pemilihan presiden (Pilpres), yang mempertarungkan pasangan petahana Donald Trump dan Mike Pence (Partai Republik) melawan Joe Biden dan Kamala Harris (Partai Demokrat).

Kedua pihak sama-sama menggandeng sederet publik figur seperti selebritas dan atlet untuk menarik simpati masyarakat dan golongan tertentu.

Donald Trump sendiri dalam masa kepemimpinannya sebagai Presiden AS ke-45, banyak dikritik secara terang-terangan oleh atlet-atlet top.

Seperti atlet sepak bola wanita AS, Megan Rapinoe yang menolak undangan ke White House usai menjuarai Piala Dunia. Begitu pula dengan bintang LA Lakers, LeBron James, yang kerap melayangkan kritikan ke Trump terutama soal masalah rasialisme.

Namun di balik banyaknya kritikan yang dilemparkan oleh olahragawan ternama dari NBA, NFL, dan cabor lainnya, rupanya Donald Trump memiliki kedekatan erat dengan dunia MMA, terutama Ultimate Fighting Championship (UFC).

Jasa Besar Donald Trump di Awal Berdirinya UFC

Hubungan manis keduanya bermula pada 2001 silam, ketika UFC masih berjuang untuk membangun reputasi. Saat itu, reputasi UFC memang jelek usai senator Arizona, John McCain, menyebut MMA sebagai olahraga ‘sabung ayam’.

MMA dan UFC juga berada di titik nadir karena dilarang di 36 negara bagian dan susah payah mendapat penghasilan dari pay per view, sejak 1990-an.

Namun kemudian, Donald Trump menjadi pebisnis pertama yang memberi kesempatan untuk mempromosikan UFC. Bahkan ia mempersilakan Presiden UFC, Dana White, untuk menggelar UFC 31 dan 32 di Trump Taj Mahal Casino Resort di Atlantic City.

Event itu langsung sukses dan UFC berganti kepemilikan. Di akhir 2001, mereka mulai memindahkan venue pertarungan ke Las Vegas. Meski kerja sama dengan Trump berakhir, persahabatan loyal mulai terjalin antara Trump dan White.

“Saat kami membeli perusahaan ini, tak ada venue yang mau menerima kami,” tutur Dana White dalam konferensi pers UFC 5, empat tahun kemudian, sebagaimana dikutip The Guardian.

“Donald Trump menjadi orang pertama yang bilang, ‘Kita akan menggelar duel di sini’. Trump memberi kami kesempatan pertama, kemudian kami pindah ke lokasi yang lebih besar di Meadowlands. Dia adalah salah satu orang pertama yang duduk di sana.”

Kesetiaan White kepada Trump terus berlanjut. Pada kampanye Pilpres 2016, White berbicara di Konvensi Nasional Partai Republik dan memberikan pujian serta dukungannya untuk Trump maju sebagai Presiden AS.

IDS Emoticon Suka
Suka
0%
IDS Emoticon Takjub
Takjub
0%
IDS Emoticon Lucu
Lucu
0%
IDS Emoticon Kaget
Kaget
0%
IDS Emoticon Aneh
Aneh
0%
IDS Emoticon Takut
Takut
0%
IDS Emoticon Sedih
Sedih
0%
IDS Emoticon Marah
Marah
0%